Tayang Perdana 25 Maret di Apple TV+, Ini 5 Alasan Mengapa Drama Korea Epik Pachinko Wajib Kamu Tonton!

0
pachinko appletv+
Kredit: Apple TV+
Drama Korea Pachinko, yang hadir di platform online streaming Apple TV+, merupakan adaptasi televisi dari novel terlaris tarlaris tahun 2017 karya Min Jin Lee dan tayang perdana pada tanggal 25 Maret. Serial ini menceritakan harapan dan impian empat generasi keluarga imigran Korea, melalui mata karakter Sunja.

Dibuat dalam bentuk drama epik dalam cakupan dan nuansa yang intim, pemirsa akan mengikuti kisah Sunja melalui tiga tahap, dimulai dari kelahirannya dan kemudian cerita cinta terlarang yang terbentang menjadi kisah yang menyapu Korea, Jepang, dan Amerika.

Menjelang pemutaran perdana drama tersebut, berikut adalah lima lima alasan utama untuk menyaksikan Pachinko yang dirangkum melalui kacamata para pemeran dan kru, sebagaimana dilansir melalui Tatler Asia.

Penceritaan narasinya yang sangat pribadi

Pachinko adalah kisah yang terasa sangat pribadi bagi para pemeran dan kru drama.

Sang kreator Soo Hugh lahir di Korea tetapi pindah ke Amerika Serikat (AS) bersama orang tuanya ketika dia baru berusia satu tahun. Perasaan “berada di dua dunia” menghubungkannya dengan novel dan mendorongnya untuk menyesuaikannya dengan layar. Itu juga alasan mengapa dia merasakan tanggung jawab yang dalam untuk menceritakan kisah ini. “Nenek saya tahu dunia ini. Dia menjalani ini, ” kata Hugh. “Karena itu, kamu merasakan tanggung jawab yang luar biasa ini untuk tidak mengkhianati ingatan mereka.”

Demikian pula bagi salah satu eksekutif produser Teresa Kang-Lowe, ayahnya memiliki jaringan toko video dan dia tumbuh besar dengan menonton banyak drama Korea. “Orang tua saya berimigrasi dari Korea Selatan, dan saya dibesarkan di AS. Kami berbicara bahasa Korea di rumah,” jelas Kang-Lowe.

Dia menambahkan bahwa terlibat dalam serial tersebut membuka matanya pada sejarah keluarganya dan menghubungkannya dengan orang tuanya. “Saya tahu tentang keluarga dekat kami tetapi saya tidak tahu bahwa kami memiliki keluarga yang tinggal di Jepang lebih lama dari yang saya ketahui,” ungkap Kang-Lowe.

“Orang tua yang berasal dari Korea dan orang tua di mana-mana, ketika mereka mengalami trauma dan penderitaan, terkadang mereka tidak ingin berbagi beban itu dengan generasi berikutnya. Tapi secara pribadi, saya benar-benar ingin memahami keluarga saya lebih baik. Jadi orang tua saya memang terbuka.”

Bagi sutradara Kogonada, ceritanya juga terasa pribadi karena ayahnya adalah orang Korea tetapi dibesarkan di Jepang, dan “masih berusaha memahami kehidupan dan identitasnya sendiri.” Dia berkata, “Ini adalah kisah sebuah keluarga yang harus pergi ke negara lain dan membangun diri mereka sendiri. Ada banyak dari kita di seluruh dunia yang memiliki orang tua atau kakek-nenek yang membicarakan kisah-kisah ini dari negeri yang jauh yang kita tahu bahwa kita adalah bagian darinya, tetapi bukan bagian darinya.”

Para pemain juga merasa sangat dekat dengan cerita. Soji Arai yang berperan sebagai putra Sunja adalah keturunan dari orang tua Korea Jepang (zainichi) generasi kedua sedangkan Kaho Minami yang berperan sebagai Etsuko lahir di Jepang dan merupakan keturunan Korea generasi ketiga. Jin Ha yang memerankan Solomon membayangkan dirinya sebagai karakternya jika dia menempuh jalan yang sama dan tidak terjun ke dunia akting.

“Ada banyak kesamaan yang dia dan saya bagikan dalam hal sejarah keluarga kami sendiri, pengalaman imigrasi kami sendiri, kehidupan dan pertumbuhan kami sendiri di New England, di Amerika sebagai orang Asia-Amerika atau sebagai orang Asia,” ujar Ha.

Membutuhkan waktu untuk mendapatkan pemeran yang tepat

Pemeran Pachinko terdiri dari pendatang baru dan juga aktor dan aktris veteran. Hugh mengatakan casting adalah sebuah tantangan karena jumlah peran dan mereka membutuhkan waktu enam bulan untuk menemukan aktor sebagai pemeran utama, dengan mencari di AS, Korea Selatan, Jepang, Inggris, Australia dan kota-kota lain. Persyaratannya sederhana: “temukan saja aktor terbaik untuk setiap peran.”

“Tidak masalah apakah mereka pernah bermain di 20 film atau tidak sama sekali. Kami benar-benar ingin menjelajahi setiap batu” dan itu terbukti dalam casting pendatang baru Kim Min Ha dan aktris pemenang Academy Award Youn Yuh Jung yang masing-masing memainkan versi remaja dan lebih tua dari tokoh utama Sunja. Hugh menambahkan bahwa tidak masalah “jika sang aktris tidak terlihat seperti satu sama lain” karena mereka hanya “harus memilih aktor terbaik untuk peran itu.”

Min Ha digambarkan sebagai “penemuan muda yang menakjubkan yang datang entah dari mana untuk mengikuti audisinya dan mendapatkan salah satu peran yang paling didambakan dalam ingatan baru-baru ini” oleh para anggota kru. Kogonada ingat bahwa ketika Min Ha mengikuti audisi, dia “tidak punya nama, tidak ada agen yang mendorong apa pun. Hanya sebuah kaset.” Min Ha dipilih untuk peran utama dari “deretan bintang Korea terbaik” yang mengikuti audisi. Lewat Pachinko, Min Ha membuat debutnya di layar, setelah sebelumnya hanya berakting dalam satu film pendek.

pachinko
Kredit: Apple TV+

Para kru mengatakan mereka “beruntung” telah memilih Yuh Jung bahkan sebelum dia memenangkan Oscar. “Yuh Jung adalah hadiah bagi kami—seorang legenda, aktris yang brilian, dan pembawa acara untuk semua yang ada di pertunjukan itu,” kata produser eksekutif Michael Ellenberg.

Bintang top Hallyu Lee Min Ho mengatakan bahwa peran Hansu Koh adalah yang pertama setelah sekian lama dimana dia harus mengikuti audisi. “Saya pikir saya bisa belajar untuk menjadi bagian dari pertunjukan. Saya ingin merenungkan diri saya sendiri karena tidak mengetahui sesuatu yang seharusnya saya miliki,” kata Min Ho.

lee min ho
Kredit: Apple TV+

“Tidak pernah ada perasaan dalam dirinya yang seperti, ‘Oh, saya bintang yang cukup besar untuk menjalani ini.’ Dia benar-benar ingin memahami karakternya, untuk mewakilinya dan menantang dirinya sendiri,” kenang Kogonada. “Dia ingin ini menjadi tidak seperti apa pun yang pernah dia lakukan. Dia benar-benar peduli tentang itu.”

Hugh menggambarkan Min Ho sebagai salah satu pekerja paling keras di drama itu. “Dia memiliki bakat alami untuk mengetahui cara melihat kamera tanpa terlihat angkuh. Dia bisa mengeluarkan emosi di layar dengan cara yang belum pernah saya alami sebelumnya.”

Sangat memperhatikan detail

Selain pemilihan pemain, kru juga memastikan untuk memperhatikan detail dalam setiap periode sejarah. Salah satu yang paling menonjol adalah makanannya, terutama nasi putih. Selama pendudukan Korea, nasi putih tidak tersedia untuk penduduk setempat dan disediakan untuk perwira Jepang. Orang Korea harus bertahan hidup dengan beras barley yang lebih murah.

Makanan adalah “bentuk komunikasi dan cinta spiritual dan pribadi, untuk setiap komunitas,” kata Ha.

Detail khusus lainnya adalah memasukkan haenyeo dalam pertunjukan. Haenyo adalah penyelam yang berasal dari Busan dan pulau tetangga Jeju, dimana mereka menyelam tanpa bantuan alat khusus apa pun. Mereka menyelam bersama Sunja muda dalam urutan emosional yang nantinya akan digaungkan oleh Sunja yang lebih tua.

Kredit: Apple TV+

Detail ini menyoroti sejarah yang mungkin telah dilupakan—ada hampir 23.000 haenyeo pada tahun 1960-an di Pulau Jeju saja, tetapi hari ini, ada kurang dari 4.300. Dalam beberapa hal, masuknya haenyo juga mewakili Sunja sebagai sosok matriarkal yang menjadi kekuatan pendorong keluarganya dan cerita. Haenyeo sebagian besar adalah wanita dan sebagian besar penyelam yang masih hidup sekarang berusia 60-an, dimana mereka masih berdedikasi untuk menjaga tradisi tetap hidup.

Selain itu, ketelitian detail lainnya terlihat pada lemari dan desain set. Perubahan desain rumah pondokan mungkin tidak begitu terlihat bagi penonton barat di luar Korea Selatan. “Tingginya anak tangga yang masuk ke rumah pondokan menyiratkan kekayaan keluarga di dalamnya—semakin tinggi anak tangga, semakin banyak kekayaan dan status di dalam masyarakat,” kata Hugh.

Perancang produksi Mara LePere-Schloop juga mengingat bahwa bahkan penyangga debu yang digunakan dalam episode yang menampilkan gempa Kanto yang besar dengan Hansu Koh didalamnya juga harus spesifik. “Kami mengirim banyak debu bolak-balik antar negara,” katanya. Rasio aspek juga beralih ke 4:3 untuk menyampaikan cakupan kehancuran.

Untuk lemari pakaian, detail yang sama diberikan terutama karena menggambarkan bagaimana karakter berubah di antara periode waktu. “Dari hanbok hingga pakaian modern, saya ingin menonjolkan semua detailnya, dari tahun 1910-an hingga 1980-an,” kata supervisor kostum Kyunghwa Chae.

Menunjukkan kekuatan bahasa

jin ha
Kredit: Apple TV+

Bukan hanya detail fisik yang penting tetapi juga dalam kata-kata yang diucapkan. Pachinko diceritakan dalam tiga bahasa yaitu Korea, Jepang dan Inggris.

Tapi meski begitu, bukan hanya sekedar bahasa tetapi bahkan dialek. Keluarga Sunja berasal dari Yeongdo di Busan jadi dia harus berbicara dengan dialek yang berbeda tetapi juga dialek yang mencerminkan awal tahun 1900-an. Keluarga Solomon tinggal di Osaka sehingga dia pun harus berbicara menggunakan dialek. Tetapi ketika dia berbicara dengan rekan-rekannya di Tokyo, dia berbicara dengan cara lain tetapi juga berubah tergantung pada senioritas atau hubungan orang yang dia ajak bicara.

Penggunaan subtitle berkode warna memudahkan untuk menunjukkan kepada penonton bahwa perhatian diberikan pada bahasa tersebut. “Ketika Anda membaca subtitle, itu menerjemahkan. Pentingnya beberapa bahasa tidak hanya untuk menerjemahkan, tetapi setiap kali mereka berbicara dalam bahasa yang berbeda, mereka menunjukkan versi yang berbeda dari diri mereka sendiri, ” jelas produser eksekutif Michael Ellenberg.

“Ketika dia berbicara dalam bahasa Inggris, dia orang Amerika, atau dia mungkin orang Amerika. Ketika dia berbicara bahasa Jepang, dia orang Jepang. Ketika dia di rumah berbicara bahasa Korea, dia adalah dirinya sendiri. Dia lebih santai dengan keluarganya. Tapi dia berbeda dalam setiap konteks. Bahasa sangat penting untuk dikuasai untuk berada di dalam identitas karakter-karakter ini.”

Bagi Ha, Solomon adalah “pekerjaan tersulit yang (dia) miliki sejauh ini” tetapi juga merasa “sangat memuaskan” sebagai seseorang yang menyukai bahasa. “Ada beberapa kalimat di mana dia mengucapkan bahasa Jepang tetapi sisanya adalah bahasa Korea. Ini sangat disengaja, ”kata Ha. “Soo (sang kreator), para penulis dan penerjemah benar-benar menyelidiki kapan kami akan menggunakan kata ini dan kapan itu akan menjadi bahasa Jepang ketika itu akan menjadi bahasa Inggris karena ada semua cerita yang akan diceritakan, bukan?”

Terlepas dari tantangan yang ditimbulkannya, Hugh dan para produser setuju bahwa untuk menceritakan kisah Pachinko harus otentik. “Apa yang lebih penting bagi identitas Anda daripada bahasa Anda sendiri dan untuk dapat berbicara dalam bahasa Anda sendiri?” Ellenberg menunjukkan. Dia menambahkan bahwa mungkin terasa “tidak biasa” di Hollywood untuk melakukan ini tetapi itu “menjadi lebih umum sekarang”.

Hugh juga mengingat bagaimana ada kendala bahasa ketika para pemain dan kru pertama kali berkumpul karena mereka berasal dari berbagai belahan dunia. Dia berkata, “Kebutuhan kita untuk terhubung akan melampaui bahasa. Orang-orang yang tidak bisa berbicara bahasa yang sama berkomunikasi dan memberi isyarat pada akhir syuting dan persahabatan sejati tumbuh di antara orang-orang.” Ini mirip dengan apa yang ingin dicapai Pachinko.

Memiliki pesan universal yang relevan dengan waktu sekarang

Sunja (Kim Min Ha) dan sang ibu Yangjin (Jeong In Ji) / Kredit: Apple TV+

Sementara para pemain dan kru berbicara tentang bagaimana Pachinko adalah kisah pribadi bagi mereka, drama ini pada dasarnya adalah kisah universal. Itulah sebabnya mereka merasa bahwa membuat dan menceritakan kisah ini kepada audiens global sekarang terasa relevan.

Hugh mengatakan bahwa enam tahun yang lalu, dia bahkan tidak bisa membayangkan serial seperti Pachinko dapat dibuat, “tidak dengan cara yang dimaksudkan untuk dibuat.” Namun karena perubahan yang begitu cepat, terutama munculnya konten global internasional, rasanya ini adalah waktu yang tepat. “Lebih banyak cerita seperti ini yang perlu dibuat. Jika Pachinko adalah satu-satunya yang seperti ini, artinya masih ada yang gagal. Tetapi ketika Anda melihat pekerjaan yang sedang dilakukan sekarang, dan bagaimana orang tidak lagi takut dengan subtitle, itu berarti cerita apa pun dapat diceritakan, ” kata Hugh.

Produser eksekutif Kang-Lowe dan Ellenberg juga merasa bahwa “penonton sudah siap untuk cerita seperti (Pachinko).” Kang-Lowe menambahkan, “Kami merasa berhak atas cerita itu dan kami merasa harus dibuat dan diceritakan dengan cara yang sama seperti perusahaan AS membuat Succession atau The Crown. Kami juga pantas mendapatkannya.”

Ellenberg juga mengatakan bahwa berkat maraknya konten Korea, Pachinko bisa dibuat. “Kami berbicara dengan jaringan tentang janji bahwa ini bisa berhasil untuk Korea, juga bisa berhasil untuk orang Korea-Amerika dan juga bisa berhasil untuk orang Asia-Amerika. Terdapat pasar untuk konten Korea di seluruh dunia. Jika Anda adalah sebuah jaringan, Anda dapat merasakan bahwa kami dapat membuat hit dengan mengumpulkan penonton di seluruh planet ini, ” katanya.

Kogonada menunjukkan bahwa cerita Pachinko adalah kisah umat manusia yang berkelanjutan. “Ada kekuasaan, ada politik dan penindasan. Dan kita sebagai orang-orang yang menjalani kehidupan sehari-hari yang dipengaruhi oleh peristiwa dunia ini dengan cara yang sangat pribadi.”

“Meskipun ceritanya spesifik tentang sejarah Korea, tetapi ini adalah kisah yang sangat familiar. Kami merasakannya sekarang—keluarga yang telah bertahan dari generasi ke generasi tiba-tiba ditempatkan pada posisi untuk membuat keputusan baru. Inilah yang akhirnya menjadi cerita kami. Ini tentang ketahanan dan ketekunan dan pengorbanan dan pilihan yang Anda buat, dan di tengah semua ini, Anda mungkin jatuh cinta dan patah hati,” tambahnya.

Bagi Anna Sawai, pemeran Naomi, yang membuat cerita Pachinko universal adalah pesan berharga yang diberikannya kepada pemirsa, terlepas dari latar belakang mereka. “Ini benar-benar menceritakan kisah tentang apa yang mengakar dalam diri kita dan kembali ke generasi sebelum kita dan menyadarinya, mengakui apa yang telah dilalui semua orang untuk membawa kita ke sini hari ini dan apa yang dapat kita lakukan untuk generasi mendatang,” katanya.

Naomi (Anna Sawai) dan Tom Andrews (Jimmi Simpson) / Kredit: Apple TV+

Untuk Hugh, dia menciptakan ungkapan “Ada Sunja di setiap keluarga” sebagai cara untuk menunjukkan bahwa cerita itu universal. “Setiap keluarga, apakah kita mengenalinya atau tidak, memiliki Sunja yang menopang fondasinya—satu orang yang, melalui darah, keringat, dan air mata, membuka jalan bagi kelangsungan hidup sebuah keluarga. Serial kami memberikan penghormatan kepada setiap Sunja di seluruh dunia,” jelasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here