Lee Seung Gi Jadi Budak Agensi, Tidak Dibayar Sepeserpun Selama 18 Tahun Berkarier di Musik

lee seung gi
Lee Seung Gi mengalami perlakuan gaslighting dari agensinya sendiri

Lee Seung Gi akhirnya melawan setelah bekerja seperti budak untuk HOOK Entertainment, agensi yang juga menaungi Park Min Young dan tersandung kasus penggelapan keuangan yang melibatkan mantan pacar bintang “Love in Contract” tersebut. Dispatch mengungkapkan bahwa penyanyi sekaligus aktor ternama Hallyu itu tidak pernah dibayar untuk musiknya selama 18 tahun terakhir meskipun telah merilis banyak lagu hits.

Sejak Lee Seung Gi debut pada tahun 2004 dengan album pertamanya The Dream Of A Moth, sudah 6.743 hari sejak artikel ini ditulis dan dia belum dibayar sepeserpun untuk musiknya, sebagaimana dilansir melalui Koreboo pada Senin (21/11).

Pembayaran yang harus diterimanya belum memperhitungkan penampilan akting atau variety show-nya, baru ranah musik saja. Lee Seung Gi telah bekerja selama 18 tahun terakhir dengan kontrak budak untuk HOOK Entertainment dan telah menjadi korban gaslighting oleh agensinya sendiri.

Because You’re My Slave (Pelesetan pada lagu hitnya “Because You’re My Girl”)

Nama Lee Seung Gi meroket melalui lagunya “Because You’re My Girl”. Saat Lee Seung Gi mulai sukses besar, agensinya mulai menyadari bahwa dia merupakan mensin pencetak uang bagi mereka. Pria berusia 35 tahun itu telah ditipu oleh kebohongan agensinya, dan beberapa dokumen pendapatan dari awal karirnya telah dihapus dan dihancurkan, sehingga tidak mungkin untuk memverifikasi berapa banyak uang yang seharusnya dia terima.

Pada Kamis (17/11) Lee Seung Gi secara resmi meminta laporan tentang pendapatannya untuk aktivitas musiknya selama 18 tahun terakhir dan HOOK Entertainment mencatat bahwa mereka sebenarnya berusaha untuk bekerja di sisi akuntansi.

“Budak” musikal Cheongdam

Lee Seung Gi merebut hati publik Korea melalui “Because You’re My Girl” pada tahun 2004. Dia kemudian memantapkan posisinya sebagai solois top dengan lagunya “Delete”, memenangkan penghargaan Rookie of the Year di Seoul Music Awards, SBS Gayo Daejeon, dan MBC Gayo Daejejeon. Saat itu, festival musik SBS dan MBC memberikan penghargaan.

Lee Seung Gi menjual setidaknya 100.000 keping dari tiga full album pertamanya, dirilis pada tahun 2004, 2006, dan 2007. Popularitasnya juga tak tertandingi, dengan pengguna menggunakan musiknya untuk nada dering dan musik latar halaman Cyworld mereka.

Sementara HOOK Entertainment mengumpulkan pendapatan dari musik Lee Seung Gi, sang penyanyi tidak menerima uang sepeserpun. Selama 18 tahun terakhir, dia telah merilis total 137 lagu, tetapi pendapatan terkait musiknya tetap kosong.

Dispatch dapat memperoleh dokumen di mana Lee Seung Gi meminta penyelesaiannya, yang meminta detail keuntungan album dan keuntungan Lee Seung Gi yang seharusnya dia terima.

Seharusnya ada 10 miliar Won (sekitar Rp 115 miliar) di rekening bank Lee Seung Gi

Dari tahun 2004 hingga 2002, Lee Seung Gi merilis total 27 album (full, mini, dan single). Total ada 137 lagu yang dirilis. Dia memperoleh total 0 won, tetapi berapa banyak yang seharusnya dia hasilkan? PSY mengisyaratkan bahwa Lee Seung Gi seharusnya mendapat banyak uang berdasarkan komentarnya di Radio Star.

PSY adalah produser untuk lagu “Because You’re My Girl”, yang juga menerima royalti dari penjualan dan streaming lagu tersebut. Jika PSY menerima banyak royalti dari lagu tersebut, Lee Seung Gi seharusnya juga demikian.

Dispatch memperoleh pernyataan penyelesaian dari saluran distribusi yang mendistribusikan musik Lee Seung Gi. Antara tahun 2006 dan 2022, aktivitas musikal Lee Seung Gi menghasilkan pendapatan lebih dari 9,6 miliar Won (sekitar Rp 110,8 miliar). Dengan kata lain, jumlah yang sama dicatat sebagai penjualan di akun perusahaan HOOK Entertainment miliknya. Dokumen tahun 2004-2009 hilang, sehingga tidak semua informasi dapat diambil kembali.

Karena informasi hilang, pembukuan dari Juni 2004 hingga Agustus 2009 tidak dapat diverifikasi sepenuhnya, yang berarti bahwa laporan pendapatan dan pengeluaran tidak ada lagi. Tidak ada cara untuk memastikan berapa banyak yang dihabiskan dibandingkan dengan berapa banyak yang dia peroleh untuk lagu-lagu hitnya selama itu, meskipun beberapa perkiraan dibuat untuk 2006-2009. Namun, dapat diasumsikan bahwa penjualan musik Lee Seung Gi akan dengan mudah melampaui 10 miliar Won (sekitar Rp 115 miliar), jika tahun-tahun yang hilang diperhitungkan.

Semuanya dimulai dengan pesan salah kirim

Pada 29 Januari 2021, Lee Seung Gi menerima pesan teks sebagai berikut:

“The Ordinary Man” digital sales: 63.8 juta Won (sekitar Rp 736,3 juta)

The Project – Album ke-7 Lee Seung Gi: 170 juta Won (sekitar 1,9 miliar)

Total: 234 juta Won (sekitar Rp 2,7 miliar)

Biaya produksi: 200 juta Won (sekitar Rp 2,3 miliar)

Perbedaan: 33.6 juta Won (sekitar Rp 388 juta). Faktur pajak akan diterbitkan bulan ini dan akan disetorkan pada bulan berikutnya.

Berdasarkan pesan itu, Lee Seung Gi merasa senang secara internal dan memiliki pemikiran “Saya bukan penyanyi minus” (yang berarti dia kehilangan uang untuk rilis musik) dan “Saya, mendapat untung dari lagu ini.” Lee Seung Gi pun membagikan pesan ini kepada seorang musisi senior. Namun, tidak butuh waktu lama sampai momen realisasinya. Percakapan antara Lee Seung Gi dan seorang senior di industri musik adalah sebagai berikut:

Lee Seung Gi: Hyung. Saya kira saya menghasilkan uang dari penjualan digital juga. Bahkan setelah biaya produksi 200 juta Won (sekitar Rp 2,3 miliar), saya menghasilkan 33,6 juta Won (sekitar Rp 388 juta).

Senior: Apa yang kamu bicarakan? Kira-kira berapa royalty fee yang saya dapatkan menurut kamu? Kalau kamu, kamu menghasilkan banyak uang. Kamu belum dibayar?

Lee Seung Gi: Benar. Saya selalu mendengar bahwa saya seorang penyanyi minus.

Senior: Apa syarat dan ketentuan kontrak kamu dengan HOOK? Mengapa kamu belum dibayar?

Kontrak Lee Seung Gi

Pada tahun 2004, ketika Lee Seung Gi pertama kali menandatangani kontraknya, pembagian keuntungan adalah 4:6, dimana Lee Seung Gi akan menerima 40% dari keuntungan dan HOOK Entertainment akan menerima 60%. Pada tahun 2009, pembagian disesuaikan menjadi 60% untuk Lee Seung Gi, 40% untuk HOOK Entertainment dan disesuaikan lagi pada tahun 2017 sehingga 70% untuk Lee Seung Gi dan 30% untuk HOOK Entertainment.

Namun, cara HOOK Entertainment menangani biaya dan biaya produksi itulah yang membuat Lee Seung Gi tidak menerima pembayaran apa pun. Mereka meminta Lee Seung Gi bertanggung jawab atas biaya agennya dan biaya lain yang harus ditangani oleh agensi. Biasanya, artis sekaliber Lee Seung Gi menerima pembagian 80/20 dan biayanya juga dibagi 80/20. Hook memutuskan untuk menawarkan pembagian 70/30 dengan syarat mereka akan menutupi biayanya. Ini tidak membuahkan hasil.


Lee Seung Gi jadi cntoh perbudakan modern

Menurut ketentuan kontrak Lee Seung Gi dengan Hook Entertainment, 60% penjualan dari 2009-2016 dan 70% penjualan dari 2017 hingga 2022 harus diberikan kepada Lee Seung Gi. Totalnya 5,8 miliar Won (sekitar Rp 66,9 miliar). Dispatch dapat memperoleh biaya produksi yang terkait dengan full album ke-6 Lee Seung Gi, berikut rinciannya:

Biaya aransemen lagu: 8,9 juta Won (sekitar Rp 102,8 juta)

Biaya produksi: 32 juta Won (sekitar Rp 360,6 juta)

Biaya sesi: 14,6 juta Won (sekitar Rp 168,6 juta)

Studio rekaman: 12,1 juta Won (sekitar Rp 139,7 juta)

Biaya mixing: 9,89 juta Won (sekitar Rp 114,2 juta)

Biaya mastering: 1,76 juta Won (sekitar Rp 20,3 juta)

VJ: 3 juta Won (sekitar Rp 34,6 juta)

Pembuatan Jaket Album: 22,4 juta Won (sekitar Rp 258,7 juta)

Produksi album: 39,7 juta Won (sekitar Rp 458,5 juta)

Promosi album: 3 juta Won (sekitar Rp 34,6 juta)

Sertifikasi KOMCA: 23,4 juta Won (sekitar Rp 270,2 juta)

Total: 171 juta Won (sekitar Rp 1,9 miliar)

Hook Entertainment menghabiskan 171 juta Won (sekitar Rp 1,9 miliar) untuk album ke-6 Lee Seung Gi. Tapi berapa banyak yang diperoleh? Jumlah yang disetorkan dari penjualan digital ke akun penyelesaiannya dengan HOOK Entertainment adalah 210 juta Won (sekitar Rp 2,4 miliar). 131 juta Won lainnya (sekitar $97.800 USD) dicatat dari penjualan album dan selanjutnya ₩13,0 juta KRW (sekitar Rp 1,5 miliar) yang dihasilkan dari penjualan distribusi langsung. Selain itu, jumlah yang diterima dari Kakao untuk album tersebut adalah 700 juta Won (sekitar Rp 8 miliar).

Singkatnya, pendapatan 1,05 miliar Win (sekitar Rp 12,1 miliar) dicatat untuk album ke-6 Lee Seung Gi. Dikurangi biaya produksi, 884 juta Won (sekitar Rp 10,2 miliar) akan tetap menjadi keuntungan. Jelas bahwa Lee Seung Gi seharusnya menerima banyak uang untuk album keenamnya. Tapi semua uang masuk ke kantong HOOK Entertainment.


Lee Seung Gi, kamu seorang penyanyi minus (uang)!

Apakah Lee Seung Gi pernah meminta penyelesaian yang layak atas tabungannya? Iya, dia melakukannya. Seseorang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai teman dekat Lee Seung Gi mengatakan kepada Dispatch bahwa dia bertanya kepada beberapa eksekutif di Hook Entertainment dan juga mencoba mencari tahu apa haknya, tetapi jawaban yang diberikan membuatnya semakin meragukan dirinya sendiri.

1) Juni 2021: Seung Gi! Saya tidak ingin mengatakan ini kepada penyanyi dari agensi kami… kamu adalah penyanyi minus, bagaimana kami menghitung sesuatu?

2) Agustus 2022: Tahukah kamu berapa biaya untuk mempromosikan album? Saya harus memberikan hadiah kepada direktur media A dan membeli hadiah lain untuk direktur media B…

3) November 2022: Kamu sangat menyebalkan! Kami meminta anggota tim akuntansi Park untuk menyiapkan data penyelesaian, tetapi dia tidak melakukannya karena dia tidak ingin bekerja.

Contoh Juni 2021 adalah ketika Lee Seung Gi dan ibunya sedang makan malam dengan eksekutif. Kejadian Agustus 2022 membuat sutradara melontarkan jawabannya karena pertanyaan yang tiba-tiba. Pernyataan November 2022 itu dibuat dalam pertemuan menyusul permintaan Lee Seung Gi untuk membuktikan laporan tabungannya.

Setelah 18 tahun, Serangan Balik Akhirnya Dimulai

Lee Seung Gi adalah korban gaslighting oleh Hook Entertainment yang mengambil alih keuangan Lee Seung Gi selama 18 tahun. Hal ini adalah pelecehan psikologis oleh mereka yang berada di posisi yang lebih tinggi, mengatakan kepadanya pernyataan yang memaksanya untuk berpikir seperti ini.

“Seunggi! Penggemar Anda tidak membeli album. Mereka tidak punya uang tetapi memiliki banyak hal yang mereka inginkan.”

“Manajer Kim. Lee Seung Gi sudah tamat. Ambil jalan yang benar. Menghemat pengeluaran.”

CEO Hook Entertainment, Kwon Jin Young, bahkan memerintahkan manajer Lee Seung Gi untuk memastikan dia tidak menggunakan kartu kredit perusahaan untuk makanan saat dia sedang tidak dalam jadwal bekerja.

Manajer Lee Seung Gi: Lapor. Setelah saya menonaktifkan keamanan di lantai empat, kami akan melanjutkan jadwalnya.

Manajer Lee Seung Gi: Kami telah tiba di lokasi syuting Seung Gi di dekat Stasiun Samsung. Dia akan mulai syuting setelah bersiap-siap.

Manajer Lee Seung Gi: 24 ribu Won (sekitar Rp 277.193) telah dihabiskan untuk sarapan untuk tim Seung Gi.

Manajer Lee Seung Gi: 52.000 won telah dihabiskan untuk makan siang Seung Gi dan stafnya.

CEO Kwon Jin Young: Mobilnya sudah dicuci kemarin, kami tidak bisa berbuat apa-apa lagi.

CEO Kwon Jin Young: Terlalu banyak pengeluaran, Lee Seung Gi juga harus menggunakan uangnya sendiri untuk makan.

CEO Kwon Jin Young: Lee Seung Gi harus menggunakan uangnya sendiri untuk satu kali makan sehari.

CEO Kwon Jin Young: Jika batas kartu kredit terlampaui, kamu tidak dapat menggunakannya lagi.

CEO Kwon Jin Young: Sebaiknya lakukan ini dengan benar.

CEO Kwon Jin Young: Ini adalah peringatan terakhir kamu

Manajer Lee Seung Gi: Saya mengerti, CEO.

Pada Kamis (17/11), Lee Seung Gi memutuskan untuk mengambil tindakan. Dia mengirim pesan teks kepada CEO HOOK Entertainment, “Sudah setahun, tetapi Anda masih belum menjawab permintaan saya untuk laporan pembayaran. Saya telah bekerja keras sejak saya duduk di bangku SMA saat berusia 18 tahun hingga sekarang ketika saya sudah berusia 37 tahun. Saya sering dicaci dan menanggung banyak hal. Saya ingin berbicara dengan Anda melalui pengacara mulai sekarang. Mohon mengertilah. Saya telah bekerja sangat keras untuk HOOK. Saya tidak ingin keadaan menjadi lebih buruk. Silakan hubungi saya melalui pengacara Anda mulai sekarang ”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here