Nam Joo Hyuk Dituduh Sebagai Tukang Bully, Dispatch Membela (Part 2)

0
baek yi jin
Penampilan Nam Joo Hyuk sebagai Baek Yi Jin dalam Twenty Five Twenty One sukses bikin penonton baper

Media terkenal Korea Selatan Dispatch telah mewawancarai 20 teman sekelas dan guru SMA Nam Joo Hyuk, yang semuanya menyatakan bahwa Nam Joo Hyuk adalah siswa teladan.

Pada artikel sebelumnya telah disebutkan bahwa muncul dua orang yang mengaku sebagai teman sekolah Nam Joo Hyuk yang mengaku mendapatkan tindakan kekerasan secara fisik dan emosional dari aktor ternama Hallyu Nam Joo Hyuk, menyebabkan sang aktor terseret dalam skandal bullying di masa SMA.

Akan tetapi pernyataan dua orang tersebut mendapatkan bantahan setelah media Dispatch melakukan penyelidikan dengan mewawancarai 20 orang, termasuk teman sekelas, guru dan alumni dari SMA Nam Joo Hyuk.

Berikut empat tuduhan lainnya yang dilayangkan dua orang pemberi informasi yang tiba-tiba muncul itu dan bantahan yang disampaikan kedua puluh orang yang terhubung dengan bintang “Twenty Five Twenty One” itu saat SMA.

Klaim KeduaMemaksa menjadi tukang antar jemput roti

Sebuah tuduhan menyebutkan bahwa Nam Joo Hyuk memaksa si pemberi informasi menjadi tukang antar jemput roti bagi kelompoknya, yang merupakan istilah untuk seorang siswa yang dibuat untuk melakukan perintah dari pem-bully mereka.

Alumni SMA Nam Joo Hyuk mempertanyakan apakah kisah itu nyata. H (nama diedit), teman sekelas sang aktor di kelas 11 dan 12, dengan tegas menyatakan bahwa tuduhan sebagai tukang antar jemput roti adalah bohong.

“Saya yakin dan dengan tegas menyatakan bahwa (tuduhan antar jemput roti) adalah bohong. Saya sangat kaget ketika membaca berita hingga saya langsung ke forum komunitas.” – H (nama diedit), teman sekelas di kelas 11 dan 12 –

Shin (nama diedit), teman sekelas di kelas 12 berbagi bahwa mereka akan pergi membeli roti dengan Nam Joo Hyuk dan menikmatinya bersama-sama.

“Saya akan selalu pergi ke snack bar dengan Nam Joo Hyuk untuk membeli dan makan roti. Dia tidak meminta seseorang untuk melakukannya, itu tidak pernah terjadi. Kami akan membelinya sendiri dari toko dan memakannya.” – Shin (nama diedit), teman sekelas di kelas 12 –

L (nama diedit), teman sekelas di kelas 11 dan 12, menjelaskan mengapa Nam Joo Hyuk pergi sendiri ke snack bar untuk membeli makanan ringannya.

“Kami dibagi ke dalam kelompok laki-laki dan perempuan. Snack bar adalah tempat di mana kita bisa melihat orang lain. Jika Nam Joo Hyuk benar-benar menyuruh orang lain sebagai tukang antarjemput roti, saya yakin para siswa akan menjauh darinya karena suasana sekolah.” – L (nama diedit), teman sekelas di kelas 11 dan 12 –

J (nama diedit), alumni, secara pribadi melihat Nam Joo Hyuk saat istirahat di snack bar.

“Nam Joo Hyuk suka mengunjungi snack bar. Kami berada di kelas yang berbeda tetapi kami sering bertemu saat istirahat. Tentu saja, saya tidak tahu semuanya, tetapi menyuruh seseorang sebagai tukang antar jemput roti? Desas-desus itu akan menyebar dengan cepat di sekolah dan orang itu akan menjadi orang buangan.” – J [nama diedit), alumni –

S1 (nama diedit), teman sekelas di kelas 12, membuat asumsi tentang skenario informasi yang mungkin diputarbalikkan.

“Bukankah ini situasi yang dibicarakan si pemberi informasi? Dimana Nam Joo Hyuk bisa meminta seseorang untuk membelikan sesuatu untuknya dari snack bar saat mereka menuju ke sana? Ini adalah hal yang umum. Dan bahkan Nam Joo Hyuk membelikan roti untuk seseorang yang memintanya untuk mengambilkannya.” – S1 (nama dihapus), teman sekelas di kelas 12 –

Klaim KetigaMenginisiasi perkelahian

Pemberi informasi kedua mengatakan kepada Sports Kyunghyang bahwa Nam Joo Hyuk akan menunjuk sparring partner untuk mereka dan membuat mereka bertarung. Nam Joo Hyuk dan kelompoknya akan membuat cincin di sekitar keduanya dan menyaksikan mereka bertarung. 6 orang membantah klaim ini.

L (nama diedit), teman sekelas di kelas 11 dan 12, mengakui bahwa ada perdebatan di sekolah, tetapi membantah keterlibatan Nam Joo Hyuk.

“Ini tidak ada hubungannya dengan Nam Joo Hyuk. Sejujurnya, apakah masuk akal untuk memaksakan perkelahian? Memaksa perkelahian? Saya tidak ingat hal-hal seperti itu. Kami bercanda dengan teman-teman di belakang kelas kami, kami bahkan meniru WWE.” – L (nama diedit), teman sekelas di kelas 11 dan 12 –

Baik S1 maupun S2, teman sekelas kelas 12, mengiyakan pernyataan L.

“Apakah si pemberi informasi berbicara tentang gulat? Nam Joo Hyuk akan bermain-main dengan anak laki-laki lain di kelas. Tapi dia tidak ada di belakang kelas. Kami belum pernah mendengar cerita tentang dia berkelahi.” – S1 dan S2, teman sekelas di kelas 12 –

Y1 (nama diedit), alumni, memiliki ingatan yang sama terkait hal ini.

“Lantai untuk kelas seni liberal tempat Nam Joo Hyuk berada dan kelas ilmu alam berbeda. Terkadang saat istirahat, saya pergi ke kelas seni liberal dan anak-anak bermain gulat di belakang kelas. Saya tidak ingat itu dipaksakan, tetapi lebih banyak anak laki-laki yang main-main.” – Y1 (nama diedit), alumni –

Kim (nama diedit), teman sekelas di kelas 12, mengingat memang ada perkelahian yang melibatkan dua individu, tetapi Nam Joo Hyuk tidak terlibat.

‘Saya ingat perkelahian di belakang kelas antara “P” dan seorang siswa yang diberi julukan Rindaman karena tingginya 190cm. Pertengkaran terjadi karena keduanya terus berdebat. – Kim (nama diedit), teman sekelas di kelas 12 –

Terakhir, H (nama diedit), alumni, menyaksikan pertarungan yang sama, tetapi Nam Joo Hyuk tidak terlibat.

“Ketika saya pergi ke kelas Nam Joo Hyuk saat istirahat, saya terkadang bercanda dengan beberapa orang di belakang ruangan. Saya melihat “P” menyuruh Rindaman untuk keluar untuk bertarung, tapi itu tidak ada hubungannya dengan Nam Joo Hyuk.” – H (nama diedit), alumni –

Klaim Keempat – Tukang palak

Pemberi informasi kedua mengklaim bahwa Nam Joo Hyuk akan menggunakan ponsel mereka untuk bermain game dan pembelian dalam game di akun pribadinya dan kemudian tidak membayar kembali uangnya.

Orang-orang yang diwawancarai semuanya menunjuk “P” dari kasus perkelahian di atas sebagai pelakunya, bukan Nam Joo Hyuk. “P” mengambil ponsel guru mereka dan membeli banyak barang menggunakan akun guru mereka.

“Nam Joo Hyuk menggunakan ponsel orang lain untuk membeli sesuatu? Sebaliknya, “P” yang mencuri ponsel guru kami dan ketahuan membeli sesuatu. Guru kami memarahi kami selama pertemuan pagi, menanyakan siapa yang menggunakan teleponnya untuk membeli sesuatu.” – Park (nama diedit), teman sekelas di kelas 11 –

“Membayar dengan uang tunai melalui ponsel kamu? Ada sebuah kejadian yang terlintas di pikiran. Ini bukan tentang Nam Joo Hyuk, ini “P”. “P” adalah siswa yang menyebabkan masalah di kelas anak laki-laki itu. Ada banyak keributan karena dia membeli sesuatu menggunakan telepon gurunya.” – Son (nama diedit), alumni –

“Pelaku utama dalam kasus pembayaran ponsel adalah “P”. Pemberi informasi mengubah identitas orang yang terlibat menjadi Nam Joo Hyuk. Ini tidak ada hubungannya dengan Nam Joo Hyuk. Itu sebabnya saya pikir ini bahkan lebih jahat.” – H (nama diedit), teman sekelas di kelas 11 dan 12 –

“Semua orang tahu tentang kasus pembayaran ponsel. Mengapa kamu memasukkan nama Nam Joo Hyuk untuk sesuatu yang “P” lakukan? “P” berada di kelas yang sama dengan Nam Joo Hyuk di kelas 10. Dia akan mengeluarkan argumen, mengatakan hal-hal seperti ‘hei brengsek berkaki panjang, makan banyak’ kepada Nam Joo Hyuk.” – Lee (nama diedit), teman sekelas di kelas 10 –

Pada saat itu, siswa SMA Suil harus menyerahkan ponsel mereka ke wali kelas mereka di awal kelas. Park Tae Gyu, wali kelas 10, membenarkan hal ini.

“10 tahun yang lalu, kami memiliki sistem dimana siswa harus menyerahkan ponselnya di pagi hari. Jika mereka tidak menyerahkannya, mereka akan berada dalam masalah besar. Jika seseorang memiliki dua ponsel, kami tidak akan tahu… Saya tidak akan mengambil risiko untuk ponsel.” – Park Tae Gyu, wali kelas kelas 10 –

L (nama dihapus), teman sekelas di kelas 11 dan 12, juga membantah referensi penggunaan data untuk hotspot secara paksa.

“Jika kamu ketahuan menggunakan ponsel selama di kelas, ponsel akan disita selama seminggu. Bagaimana kamu bisa menggunakan hotspot ketika kamu harus menyerahkannya setiap pagi? Hanya penyedia informasi dan Nam Joo Hyuk yang tidak menyerahkan ponselnya? Itu masalah besar jika kamu tertangkap.” – L (nama dihapus), teman sekelas di kelas 11 dan 12 –

Klaim Kelima – Melempar pensil mekanik dan menyelak

Dispatch ingin melihat tuduhan yang dibuat sebelum meninjau klaim terakhir. Mereka mencatat bahwa informan pertama mengubah cerita mereka, awalnya mengaku telah diintimidasi selama enam tahun sebelum mengubahnya menjadi tiga tahun. Salah satu klaim mereka adalah bahwa Nam Joo Hyuk akan melemparkan pensil mekanik ke arah mereka dari belakang, tetapi kemudian mengubah pernyataan mereka untuk mengatakan bahwa pensil mekanik dilemparkan oleh kelompok pengganggu yang berbeda.

Tuduhan terakhir yang dicek silang oleh Dispatch adalah bahwa Nam Joo Hyuk akan menyelak antrean untuk makan siang, yang lagi-lagi dibantah.

“Karena ini adalah kelas anak laki-laki, mereka kadang-kadang akan berjuang untuk menjadi yang pertama makan. Waktu makan siang di kelas anak laki-laki seperti medan perang. Itu selalu terjadi di kelas saya juga.” – Park (nama diedit), alumni –

“Tidak ada kafetaria saat itu. Kami akan makan di dalam kelas. Jika kamu yang pertama berbaris, kamu yang pertama makan. Sebagian besar anak laki-laki berlomba-lomba untuk bisa makan paling cepat. Saya tidak berpikir ini akan dianggap sebagai intimidasi sekolah.” – S1 (nama diedit), teman sekelas di kelas 12 –

“Menyelak antrean untuk makan siang sekolah? Itu tidak jelas. Penting untuk makan dengan cepat di kelas anak laki-laki. Misalnya, itu bahkan lebih penting ketika ada kompetisi kelas nanti. Tapi itu bukan suasana di mana siswa akan dikeluarkan dari barisan.” –  S2 (nama dihapus), teman sekelas di kelas 12

Dispatch mencatat bahwa jika pemberi informasi merasa tersakiti atas apa yang terjadi saat makan siang, sudah sepatutnya mereka menerima permintaan maaf. Tapi masalahnya tidak ada yang tahu siapa orangnya. Karena outlet media pertama tetap diam tentang identitas pemberi informasi, Dispatch yakin kedua belah pihak akan segera mengadakan pertemuan pertama mereka dengan polisi.

Pernyataan Penutup

Dispatch akhirnya bertemu dengan 18 orang alumni SMA Suil dan dua wali kelas. Kedua pulu orang tersebut sepakat bahwa tuduhan yang diajukan oleh pemberi informasi tidak pernah terjadi. Namun, penting untuk dicatat bahwa ini adalah kontra-kesaksian dan tidak dapat diterima sebagai bukti kuat.

Pernyataan penutup dibuat oleh wali kelas 10 dan 12 Nam Joo Hyuk. Wali kelas kelas 11-nya sekarang sudah pensiun dan tidak bisa dihubungi.

”Saya akan mempertaruhkan harga diri saya sebagai guru. Saat itu, adalah masa hukuman fisik dan bahkan para guru perempuan memiliki tongkat yang digunakan untuk hukuman. Para orang tua bahkan akan membuat tongkat mereka sendiri untuk memberi hukuman dan memberikannya kepada guru dengan kedok memukul siswa agar mengubahnya menjadi manusia. Ketika saya mengajar saat itu, tidak ada yang namanya kekerasan di sekolah.

Harap sertakan kata-kata ini dalam artikel.

Saya melihat komentar bahwa ini tidak terasa benar karena suatu alasan. Saya merasakan hal yang sama. Nam Joo Hyuk adalah anak yang positif dan rajin. Dia memiliki rasa keadilan. Saya suka itu, tetapi ada juga saat saya harus memarahinya. Tapi tidak ada anak yang tidak menyukai Nam Joo Hyuk. Dia bukan tukang bully. Jangan ragu untuk menyertakan kesaksian saya. Begitulah keyakinan saya.” – Park Tae Gyu, wali kelas di kelas 10 –

“Nam Joohyuk? Aku ingat dia anak yang baik, hatinya baik. Dia tidak terlalu menonjol … dia adalah siswa yang aktif dengan cara yang tepat. Saya ingat dia menjadi salah satu siswa laki-laki keren yang saya ajar. Dia membantu teman-temannya dengan baik. Dia bukan yang terbaik dalam pelajaran tetapi dia adalah seorang siswa yang menerima banyak pujian tentang karakter dan kepribadiannya. Jangan menilai hidup seseorang dengan cerita sepihak.

Jika ada kerugian baginya, itu karena dia sering terlambat. Setiap kali itu terjadi, guru akan memaksanya melakukan jalan jongkok sebagai hukuman, tetapi dia tidak pernah merasa bahwa itu tidak adil atau tidak dipatuhi, dan mengikuti instruksi dengan baik. Tukang bully macam apa yang melakukan itu? Saya marah dengan penyebaran informasi palsu yang menyesatkan. Adalah benar untuk bertanggung jawab jika kamu melakukan sesuatu yang salah, tetapi mencoba mengubur seseorang dengan informasi palsu adalah salah.” – Hong Seong Man, wali kelas di kelas 12 –

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here