Terkuak, Dispatch Bongkar Pesan Teks dan Transkrip Antara Mina dan Jimin Eks AOA

0

Dispatch bongkar serangkaian pesan teks dan obrolan antara mantan anggota AOA Kwon Mina (Mina) dan Shin Jimin (Jimin), yang menunjukkan perkembangan hubungan mereka, dari teman dekat menjadi musuh.

Pada 3 April 2020, Jimin berduka atas kepergian ayahnya. Kwon Mina pergi mengunjungi mantan leader AOA tersebut di pemakaman ayahnya, dan di sana, Jimin meminta maaf. Mina menangis di pemakaman, dan keduanya berbagi pelukan. Sejak itu, Mina dan Jimin bertukar beberapa pesan teks, dan Dispatch dapat memperoleh transkrip dari pesan teks tersebut, sebagaimana dilansir melalui laman Koreaboo, Rabu (8/9).

Rangkaian pesan teks pertama menunjukkan Mina menghibur Jimin, dan Jimin juga merespons dengan positif.

4 April 2020

Mina: (Dihilangkan) … saat kamu meminta maaf kepadaku, aku meledak (dengan emosi). Bagaimana jadinya jika kita sedikit lebih dekat, jika kita lebih jujur ​​satu sama lain, aku sangat menyesalinya. Terima kasih banyak sudah sangat bersyukur. Jimin, aku juga sangat menyesal dan berterima kasih padamu. (Dihilangkan) … dan jangan sakit lagi. Jadilah sehat. Terima kasih Jimin. Karena memelukku.

Jimin: Aku mencintaimu, Mina.

Mina: Aku minta maaf dan berterima kasih, Jimin.

Mina: Lain kali, peluk aku erat-erat!

Jimin: Tentu saja. Jangan sakit, Mina.

8 April 2020 (pukul 11 siang waktu Korea)

Mina: Jimin, kamu menelepon?

Jimin: Ya. Aku tiba – tiba memikirkan kamu, jadi pengin telepon [mengetik dengan cara yang imut].

12 Mei 2020 (pukul 11 malam waktu Korea)

Mina: Jimin! Maaf aku tidak menjawab panggilanmu. Aku mengalami masa-masa sulit akhir-akhir ini. Aku tidak menjawab panggilan telepon apa pun hari itu. Tapi kamu gak perlu khawatir. Aku akan mencoba [menjawab pertanyaanmu]. Apakah kamu baik-baik saja, Jimin? Jangan sakit. Jika kita bisa bertemu minggu depan atau minggu setelahnya, ayo cari makan. Kita juga bisa mendapatkan minuman.

Jimin: Baiklah Mina~ (emoji hati)

Mina: Lebih baik kapan? minggu depan atau minggu setelahnya?

Jimin: Aku pikir minggu berikutnya akan lebih baik. Mina, apakah ini sangat sulit bagimu? ㅠㅠ

Mina: Iya Jimin. Saya pikir saya tidak waras akhir-akhir ini …

Dua bulan berlalu dan pada 3 Juli 2020, Mina tiba-tiba menargetkan Jimin dengan unggahan pertamanya, menyatakan bahwa dia telah di-bully oleh Jimin dan ingin mengambil nyawanya sendiri. Jimin merespon via Instagram story yang sangat pendek beruba kata “fiksi”, tetapi Mina terus berbagi cerita tentang apa yang dilakukan Jimin padanya dan bahkan membawa nama agensi FNC Entertainment. Tiga bulan setelah pelukan mereka di pemakaman ayah Jimin, keduanya kembali ke titik awal.

Pada tanggal 3 Juli, para anggota AOA, termasuk Jimin, mengunjungi Mina setelah postingannya. Dispatch berhasil memperoleh transkrip bagian dari pertemuan dua jam mereka. Jimin dan Mina berputar-putar satu sama lain, dengan perbedaan ngatan mereka tentang peristiwa masa lalu yang memisahkan keduanya.

Jimin: Aku berada di sini karena ada yang ingin ku katakan. Ada hal-hal yang telah kamu terima. Ada hal-hal yang tidak aku ingat, tetapi kamu mengatakannya. Aku di sini untuk meminta maaf untuk itu.

Mina: Kamu gak ingat, benarkah?

Jimin: Jadi aku akan minta maaf untuk semuanya. Aku tidak tahu.

Minah : Wah.

(Dihilangkan)

Jimin: Aku di sini hari ini untuk menyelesaikan masalah. Aku akan mengakui bahwa aku telah berbuat salah.

Mina: Aku lebih suka jika kamu mengatakan sesuatu yang benar-benar masuk akal. Aku tahu bahwa kamu gak ingat apa yang terjadi. Oke, akan akan mengerti.

Mina: Jimin, kamu tidak di level itu. Apakah kamu ingat kamu pernah memukulku? Aku selalu berada di depanmu, jadi kamu memukulku.

Jimin: Di mana aku memukulmu?

Mina: Kamu memukul dadaku seperti ini! Haruskah aku memukulmu dengan cara yang sama?

Jimin: Apakah aku sering memukulmu?

Mina: Iya

Jimin: Aku pikir aku hanya mendorong kamu seperti ini sebelumnya …

Minah: Tidak. kamu memukulku dengan tinjumu. Sepertinya kamu tidak mengingat hal-hal dengan baik. Anda tidak di sini untuk menyelesaikan masalah.

Jimin: Ya, saya di sini untuk menyelesaikan masalah.

Keesokan harinya, Mina memeperlihatkan sikap Jimin selama permintaan maafnya, dan anggota AOA lainnya hadir sebagai saksi percakapan antara Jimin dan Mina.

Mina: Apakah kamu melihat ini? Lengan kiri ku telah tersayat.

Jimin: Kenapa kamu melakukan itu? Maafkan aku.

Mina: Kamu bertanya mengapa aku melakukan itu? Mengapa? Aku sangat frustrasi karena kamu tidak dapat mengingat apa pun yang telah kamu lakukan padaku. Bagaimana bisa kamu tidak mengingat hal seperti itu?

Jimin: Apakah kamu punya pisau?

Chanmi: Jangan lakukan itu.

Jimin: Aku akan mati saja.

Choa: Hentikan. Jika kamu akan meminta maaf, lakukan dengan benar. Apa ini?

Jimin: Maafkan aku…

Choa: Jika kamu minta maaf, maka kamu bisa menyelesaikannya hanya dengan mengatakan satu hal…

Jimin: Ini semua karena aku jadi aku akan pergi.

Choa: Jika kamu pergi seperti ini, apakah semuanya akan selesai?

Jimin: Aku akan pergi. Aku minta maaf pada semuanya. Mina, maafkan aku.

Choa dan Chanmi keluar untuk mencoba membantu menyelesaikan konflik antara Mina dan Jimin. Keempatnya melanjutkan percakapan bersama, tetapi masih ada garis yang ditarik di antara keduanya dalam konflik. Jimin terus mengatakan bahwa dia tidak dapat mengingat apa pun, sementara Mina terus mengatakan bahwa dia tidak menerima permintaan maaf yang layak.

Chanmi: Semuanya tunggu sebentar. Mari kita semua tenang.

Mina: Kamu menyakitiku seperti ini, tapi kamu tidak ingat?

Jimin: Itu semua salahku. Aku minta maaf.

Mina: Jimin, apakah kamu tidak ingat?

Jimin: Ini salahku, semua yang kulakukan padamu.

Mina: Aku jadi gila.

Jimin: Maafkan aku. aku benar-benar…

Mina: Tapi aku…

Jimin: Tapi sungguh, aku datang ke sini untuk minta maaf padamu.

Mina: Aku gila. Aku rusak, tetapi kamu gak ingat apa pun?

Jimin: [menangis] Aku sangat menyesal bahwa hanya ini yang aku miliki dalam ingatanku. Itu semua salahku. Kamu tidak perlu memaafkan diriku, tetapi aku benar-benar di sini untuk meminta maaf padamu. Sebagai seorang pemimpin, aku ingin membawa kita ke jalan yang baik, aku tidak tahu hal-hal itu menyakitimu dan meninggalkan bekas luka bagimu.

Jimin: Aku berbicara dari sudut pandangku.

Mina: Tolong katakan.

Jimin: Dari sudut pandangku, sebagai pemimpin, untukmu…

Mina: Kamu memperlakukan aku dengan baik?

Jimin: Aku banyak berpikir bahwa akan lebih baik jika kita menempuh jalan yang lebih baik…

Jimin: Aku pikir untuk semua orang … Jadi aku tidak tahu bahwa itu menyakitimu sebanyak itu sampai kamu menunjukkannya.

Mina: Kamu ingin berjalan di jalan yang lebih baik, tetapi kamu tidak ingin melihat tubuhku dan berpikir wajahku seperti kotoran? Apakah itu cara untuk menempuh jalan yang lebih baik?

Jimin: Aku tidak pernah mengatakan itu.

Mina: Saya akhirnya mengalami depresi karena kamu dan menempuh jalan yang salah. Apa kamu tau maksudku?

Jimin: Maafkan aku. Aku minta maaf karena secara sembrono menggertak dirimu karena hal-hal kecil.

Mina: Setiap hari, kamu akan menggertak saya. Apakah kamu tidak ingat?

Jimin: Aku menggertakmu setiap hari?

Mina: Ya. Aku harus minum obat setiap hari.

Jimin: Saat kamu sakit, akulah yang menemanimu sampai akhir. Apakah kamu juga tidak ingat?

Min: Aku ingat. Apakah kamu tahu apa yang aku pikirkan di dalam? Bahwa Jimin tidak tahu aku sakit karena dia.

Jimin: Oh benarkah? Aku tidak tahu itu.

Percakapan antara keduanya tidak membuahkan hasil, dan Choa masuk untuk mencoba menengahi. Anggota lain juga mengungkapkan pemikiran mereka sendiri.

Mina : Kenapa kamu membenciku?

Jimin: Aku tidak membencimu.

Mina: Apakah itu hanya sulit untukku?

Chanmi: Kami tidak berpihak pada kedua belah pihak di sini.

Choa: Sulit bagi anak muda untuk membicarakan sesuatu. Dan Jimin, mengatakan kamu akan pergi tidak menyelesaikan masalah. Jika ada sesuatu yang membuat kamu kesal atau sedih, dengarkan dulu. Kamu yang lebih tua.

Jimin: Aku akan mendengarkan.

Choa: Kalau begitu kamu hanya perlu mendengarkan.

Choa: Dan jujur, sudah berapa kali kalian bertemu sebelum bertemu dan bertengkar seperti ini? Berapa banyak lagi pertemuan yang akan diadakan di masa depan? Kamu  bisa mendengarkan saja dan berkata “ah, begitulah, saya masih muda waktu itu, maafkan saya”

Jimin: Maafkan aku.

Choa: Ya, seperti itu.

Bahkan dengan intervensi Choa, Mina memiliki masalah dengan ingatan Jimin tentang berbagai peristiwa.

Mina: Ada pepatah kan? Orang yang memberikan pukulan tidak akan mengingat orang yang mereka pukul. Tapi orang yang dipukul akan mengingatnya seumur hidup.

Jimin: Aku akan meninggalkan AOA.

Mina: Jangan pergi.

Jimin: Tidak. Aku akan pergi.

Choa: Jimin. Jika kamu pergi sekarang, itu tidak akan menyelesaikan apa pun.

Jimin: Kalian semua adalah korban.

Choa: Jika aku memikirkannya, oke. Jadwal kita benar-benar mengerikan. Mungkin kamu sensitif terhadap Mina, dan kamu melakukan apa yang kamu lakukan untuk menghilangkan perasaan itu. Dan ketika Mina sensitif terhadap kamu, dia mungkin melihat kamu dengan cara yang sama. Bukankah itu mungkin?

Choa: Jimin. Mina juga datang kepadaku mengatakan “Choa, ini sangat sulit karena [dia] sangat sensitif.” Aku sangat kasihan padanya, aku tidak bisa berkata apa-apa. Kamu juga dapat meminta maaf untuk itu.

Jimin: Aku sangat sensitif, aku masih sangat muda saat itu, aku minta maaf atas tindakanku yang keterlaluan.

Mina: Jika aku bisa membayar biaya penalti, aku akan pergi lebih awal. Aku akan pergi sebelum aku menjadi gila.

Jimin: Maafkan aku. Aku minta maaf atas semua yang telah kamu lalui.

Mina: Tapi aku sangat frustrasi mendengar bahwa kamu tidak dapat mengingat apa pun.

Jimin: Aku akan mencoba mengingatnya.

Mina: Kamu tidak akan ingat.

Jimin: Aku akan mengingatnya. Aku bersalah atas semua yang kulakukan padamu. Aku masih muda dan terlalu sensitif. Aku sudah sangat jahat padamu, aku minta maaf.

Kali ini, Hyejeong maju. Sebagai anggota AOA yang paling dekat dengan Mina, Mina sering mengungkapkan perasaannya kepada Hyejeong.

Hyejeong: Tapi sepertinya seperti ini. Mina memberitahuku sesuatu seperti ini sebelumnya.

Hyejeong: Tapi sepertinya kamu tidak ingat. Karena kalian berdua… (yang lain menerima kerusakan)

Jimin: maafkan aku. Maafkan aku!

Hyejeong: Mina, kamu juga harus minta maaf.

Mina: Aku akan meminta maaf kepada anggota lainnya, tetapi aku tidak perlu meminta maaf kepada Jimin.

Jimin: Benar, kamu tidak perlu meminta maaf padaku.

Hyejeong: Kamu tidak bisa seperti itu.

Jimin: Aku minta maaf untuk semuanya. Aku hanya ingin membuat tim melakukannya dengan baik.

Hyejeong: Aku tahu.

Mina: Kamu bercanda, kan?

Chanmi: Mari kita dengarkan dia. Mari kita dengarkan apa yang Jimin katakan.

Mina: Apakah menurut kamu berhubungan seks dengan seorang pria akan membantu tim kita melakukannya dengan baik?

Jimin: Dari sudut pandangku, aku ingat bahwa aku mengatakan kita baik-baik saja. Jadi kupikir aku tidak menyadari bahwa yang kulakukan sangat salah.

Jimin: Mendengarkan tentang hal ini sekarang, pasti membuat kalian sangat stres. Aku hanya ingin mengatakan aku minta maaf tentang itu.

Hyejeong: Tidak, tidak apa-apa. Kami baik-baik saja. Kami memahami itu, jadi kami juga masih berada di pihakmu.

Hyejeong: Tapi karena kamu tidak ingat banyak hal, kamu belum bisa menyelesaikan konflikmu dengan Mina. Kamu perlu mengingat dan meminta maaf kepada Mina.

Mina: Hyejeong, bagaimana dia akan meminta maaf jika dia tidak bisa mengingat apa yang terjadi?

Hyejeong: Orang bisa terus berpikir dan berpikir.

Mina: Hei! Bahkan jika dia memikirkannya, dia tidak akan mengingatnya.

Hyejeong: Dia hanya bingung karena itu sangat tiba-tiba.

Mina: Aku menjadi gila.

Hyejeong: Aku pikir aku juga bisa jadi gila karena kamu.

Mina: Cobalah menjadi orang gila kalau begitu.

Hyejeong: Aku tidak mau.

Choa: Mina! Mungkin saja Jimin tidak ingat apa yang terjadi. Dia memang meminta maaf.

Mina: Tapi saat Jimin pertama kali masuk, semua orang melihatnya. Aku pikir dia datang untuk melawanku.

Chanmi: Awalnya, Jimin mungkin datang seperti itu karena dia tidak tahu secara spesifik tentang situasinya. Dia mungkin memiliki keraguan tentang hal itu.

Mina: Aku mengerti apa yang kalian semua katakan, tapi sungguh, cobalah menjalani satu hari dalam hidupku.

Choa: Maaf, Mina. Aku benar-benar tidak mengenalmu sebaik yang seharusnya. Kita seharusnya membicarakannya jika sesuatu seperti itu terjadi…

Ada kalanya Mina mendengarkan para anggota untuk menerima permintaan maaf Jimin. Tapi lukanya tidak mudah sembuh.

Mina: Oke aku akan menerima permintaan maaf. Aku mendapat permintaan maaf.

Jimin: maafkan aku, maafkan aku.

Mina: Oke Unnie. Aku juga minta maaf. Maaf aku kehilangan akal. Aku akan berhenti tentang ayahmu. Maaf tentang hal ayah.

Jimin: Kami minta maaf.

Hyejeong: Itu yang kukatakan. Kami semua melakukan kesalahan.

Minah : maafkan aku. Aku minta maaf untuk semuanya jadi silakan tinggalkan rumahku. Aku akan menerima permintaan maaf. Aku akan menerima permintaan maaf Jimin. Oke?

Choa: Hai Mina.

Mina: Saya pikir saya kehilangan akal.

Chanmi: Bagaimana kita bisa pergi dengan nyaman?

Mina: Aku akan mencoba yang terbaik juga. Aku akan mencoba yang terbaik untuk memahami banyak dan melupakan.

Choa: Aku juga tahu. Betapa sensitifnya diriku di masa lalu. Aku minta maaf kepada kalian semua.

Yuna: Bagaimanapun, karena kamu sudah mengeluarkan semuanya, itu akan menjadi lebih baik sekarang.

Mina: Kamu benar. Sudah banyak yang dikurangi. Di masa depan, aku akan mencoba yang terbaik, aku harus. Apa lagi yang bisa aku lakukan.

Mina: Kamu (Seolhyun) jangan menangis.

Seolhyun: Oke. Jangan khawatir tentang kami. Jika kamu hidup dengan kebencian, itu adalah kerugianmu sendiri.

Akhirnya Choa merangkum situasi saat itu. Dari posisi kakak tertua, dia mencoba memahami kedua belah pihak.

Choa: Kami memiliki jadwal yang sangat gila saat itu. Jadi kami tidak punya waktu untuk mengurus diri sendiri.

Choa: Tapi ada juga yang lain. Kamu anak yang naif dan manis. Ketika aku mencoba untuk berbicara denganmu, kamu tidak mendengarkan.

Mina: Ya, itu benar.

Choa: Kamu mencoba untuk menutupi telingamu.

Mina: Ya, aku lakukan. Aku mencoba untuk memperbaikinya.

Choa: Itu sebabnya aku berpikir, ‘Dia anak yang tidak mau mendengarkan’… dan sejujurnya, aku sedikit menyerah. Tapi kupikir Jimin berpikir seperti itu karena kamu mendengarkan jika dia mengatakan sesuatu, dia pikir itu cara yang tepat untuk melakukannya. Tapi itu tidak benar. Ini bukan cara terbaik untuk melakukannya.

Minah : Iya.

Choa: Kamu menjadi tidak puas dengan ini. Itu benar-benar menjadi masalah karena kita tidak banyak bertengkar.

Mina: Aku akan bekerja keras juga. Aku harus mengumpulkannya sekarang. Aku pulang dan berbicara dan berkata maaf dan menangis.

Member: Bahkan Seolhyun yang paling menderita juga mengatakan dia minta maaf.

Seohyun: Tidak, tidak.

Mina: Ya, wajahnya semakin kecil. Apakah kamu masih memiliki jadwal padat?

Seolhyun: Ya, saya sedang syuting drama.

Choa: Jangan posting lebih banyak di Instagram, oke?

Mina: Tentu saja tidak.

Choa: Aku juga merinding ketika memikirkan terakhir kali aku mengunggah sesuatu. Nanti kamu malu.

Mina: Aku sudah malu.

Setelah bertemu dengan Mina, Jimin memposting permintaan maaf secara online.

“Saya tidak mengerti Mina dengan baik, dan saya merasa seperti saya tidak memperhatikannya dengan baik. Saya menangis kemarin dan memohon dan menangis lagi. Saya berusia awal 20-an dan berpikir bahwa tim kami harus menunjukkan citra yang baik kepada staf dan orang luar, tetapi saya pikir saya adalah seorang pemimpin yang memiliki banyak kekurangan.”

— Jimin

Apakah konflik antara mereka berakhir seperti ini? Tidak, malah semakin menjadi. Setelah Mina memposting bantahannya di media sosial, dia berusaha melukai dirinya sendiri.

“Kamu memohon? Apakah kamu mengatakan kamu memohon? Sebelum saya pergi, izinkan saya mengatakan sesuatu. Kemarin kamu mengatakan bahwa kamu melakukan itu agar kita berada di jalan yang benar. Apakah orang seperti itu membawa seorang pria ke asrama dan berhubungan seks?

— Mina

Jimin meninggalkan industri musik. Dia tidak lagi menanggapi unggahan Mina. Kemudian, mulai November 2020 hingga Mei tahun ini, Mina mengirim pesan teks ke Jimin.

“Saya kira kamu membaca dengan baik dan tidak membalas pesanku. Kapan kamu akan meminta maaf dengan tulus? ”

“Kau tahu di mana rumahku. Atau haruskah aku pergi ke sana? (November 2020)

“Jimin, kenapa kamu tidak menjawab? Apakah kamu tidak akan membalas bahkan setelah aku mati? Ayo jawab. Aku tidak akan pernah melupakanmu seumur hidupku.”

“Aku ingin membalasmu atas apa yang telah kamu lakukan. Aku menahannya dengan baik. Jika kamu membaca ini, balas. Apakah kamu tidak marah? Kamu harus datang dan memukul saya lol. Ayo. Apakah kamu bahkan manusia? ”

“Jimin, kau tidak bisa melakukan ini padaku. Seseorang sedang sekarat, apakah kamu tidak punya perasaan? lolololol. Kamu tidak memiliki rasa bersalah? Sudah waktunya kepribadianmukeluar, mengapa kamu begitu pendiam? ”

“Kamu menemukan pisau di rumahku. Aku punya banyak pisau. Ayo. Kamu bahkan tidak bisa menikamku lolol.”

“Selama aku masih hidup, aku akan membalas dendam, Jimin. Aku tidak akan pernah melupakan hal-hal yang kamu lakukan padaku dan kata-kata yang kamu katakan. Aku akan membalas dendam, tunggu saja Samuel Jackson. ” (April 2021)

“Jimin, baca pesanku. Kamu bermain-main dengan orang yang salah. Kemana perginya Shin Jimin kita yang kuat? Kamu harus bertempur denganku. Aku bisa pergi atau kamu bisa datang. Ayo pelacur.” (April 2021)

Dia bahkan menyebut orang tua dalam pesannya.

“Apakah kamu kehilangan kesenangan setelah melakukan ini selama sepuluh tahun? Apakah kamu tidak memiliki rasa bersalah? Apakah kamu bahkan manusia? ”

“Apakah ibumu tidak merasa bersalah sama sekali? Putrinya adalah penyebab kematian putri orang lain.”

“Hei Jimin. Apakah ibumu tidak sehat secara kebetulan. Silakan hubungi aku. Bagaimanapun, kita akan berbicara yang lain lagi. ” (Mei 2021)

Pada tanggal 5 Juli 2021, Mina mengadakan siaran langsung dan menyatakan, “Seorang anggota AOA suka berhubungan seks.” Dia kemudian meninggalkan komentar, “Itu Shin Jimin.”

Serangan Mina masih berlangsung. Baru-baru ini pada 1 September, dia merujuk Jimin di saluran YouTube. Sejak itu, ia telah menulis 3 postingan per 6 September.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here