Taylor Swift Hidupkan Romansa Masa Lalu Lewat Lagu, Siapa Saja Sumber Inspirasinya?

Dalam hal menulis lagu, Taylor Swift tidak peduli apa yang dipikirkan oleh para mantannya.

Saat merilis album Red (Taylor’s Version) di bulan November 2021, penyanyi kelahiran tahun 1989 itu tampil di acara Late Night With Seth Meyers. Karena dia menghidupkan kembali pengalaman masa lalu lewat rekaman tersebut, pembawa acara Seth Meyers bertanya, “Saya ingin tahu apakah ada orang yang mungkin berpikir bahwa mereka adalah sosok yang kamu nyanyikan, entah itu lebih mudah atau jauh, jauh lebih buruk bagi mereka 10 tahun kemudian. ”

“Saya belum memikirkan pengalaman mereka, sejujurnya,” balas Taylor, dengan Seth menggarisbawahi bahwa itu adalah “luka terbesar.”

Selama bertahun-tahun, siapa yang dimaksud dalam lagu-lagu Taylor telah menjadi topik pembicaraan besar di kalangan penggemar, apalagi ketika pelantun Love Story itu meninggalkan petunjuk di setiap lagu. Namun terlepas dari jejak yang ditinggalkan, sang musisi tidak pernah mengonfirmasi tentang siapa lagu tersebut.

“Kamu akan memiliki orang-orang yang akan berkata, ‘Oh, kamu tahu, seperti, dia hanya menulis lagu tentang mantan pacarnya.’ Dan terus terang menurut saya itu adalah sudut pandang yang sangat seksis untuk diambil,” jelas Taylor dalam sebuah wawancara di tahun 2014. “Saya memiliki peraturan pribadi yang sangat ketat bahwa saya tidak pernah menyebutkan nama. Jadi siapa pun yang mengatakan bahwa sebuah lagu adalah tentang orang tertentu adalah murni spekulasi.”

Meskipun penyanyi sekaligus penulis lagu itu telah mengeluarkan 9 album, penggemar Taylor sangat menyukai Red, yang disebut Taylor sebagai album perpisahan sejati pada saat wawancara dengan Rolling Stone di bulan Oktober 2020. Para penggemar berspekulasi bahwa All Too Well yang ada dalam album Red adalah tentang percintaannya yang berumur pendek dengan Jake Gyllenhaal. Taylor, tentu saja, tidak pernah mengonfirmasi hal ini.

Selain mantan-mantannya, dikabarkan juga bahwa pemilik nama lengkap Taylor Alison Swift itu juga menulis lagu tentang perseteruan masa lalunya dengan Kanye West. Sekali lagi, dia tidak pernah secara terbuka mengakui tentang siapa yang dimaksud dalam lagunya, tetapi para penggemar akan terus berspekulasi.

Penasaran dengan siapa kira – kira sosok yang dimaksud Taylor ketika membuat lagu – lagu romansa, entah itu ketika dia menaruh hati pada seseorang, menjalani kisah cinta atau mengalami patah hati? Mari kita simak deretan pria tampan yang disebut – sebut sebagai sumber inspirasi Taylor menulis lagu!

  • Drew Hardwick

Nama Drew tertulis dalam lirik lagu Teardrops on My Guitar, secara harfiah. Lagu ini bercerita tentang naksir seorang pria bernama Drew, yang sayangnya, punya pacar pada saat itu.

Banyak orang berspekulasi bahwa lagu-lagu, termasuk Better Than Revenge, Last Kiss dan Forever and Always adalah tentang anggota band The Jonas Brothers tersebut. Ketika dia ditanya tentang rumor setelah album Fearless dirilis pada tahun 2008, Joe mengatakan kepada Seventeen Magazine, “ Rasanya tersanjung. Selalu menyenangkan untuk mendengar cerita dari sisi mereka (mantan pacar).”

Saat merilis ulang rekaman pada tahun 2021, Taylor menambahkan lagu Mr. Perfectly Fine, yang tampaknya dikonfirmasi oleh istri Joe, Sophie Turner bahwa lagu itu memang tentang Joe. “Ini bukan BUKAN hit,” tulisnya di Instagram Story-nya. Tapi tidak ada cerita buruk di dalamnya karena dalam album Folklore, Taylor menyebutkan tentang mengirim hadiah bayi untuk anak laki-laki yang menghancurkan hatinya, yang diyakini penggemar adalah referensi untuk Joe dan Sophie, lewat lagu Invisible String,

Ada banyak petunjuk bahwa Back to December ditulis tentang romansa singkat antara Taylor dengan bintang Twilight, Taylor Lautner. Sang aktor mengonfirmasi bahwa lagu itu ditulis tentang dia. Dalam streaming langsung lewat media sosial Facebook di tahun 2016, dia ditanyakan apakah Taylor telah menulis lagu tentang dia dan dijawab, “Ya. judulnya Back to December.

Bintang Glee itu dan Taylor tidak pernah secara terbuka mengaku bahwa mereka berkencan, dan mereka terlihat malu-malu mengakui hubungan mereka dan fakta bahwa keduanya saling menyayangi satu sama lain. Dalam sebuah wawancara dengan Yahoo Music, dia mengatakan bahwa inspirasi untuk lagu Mine terinspirasi saat dirinya tiba – tiba melihat keseluruhan hubungan terbayang di depan matanya setelah seorang calon pacar potensial merangkulnya saat mereka berada di kolam atau sungai (tempat yang berhubungan dengan air).

Wajah keduanya berubah menjadi merah padam ketika ditanyai dalam wawancara terpisah tentang status hubungan mereka saat berada di Ellen dan tidak ada lagi yang muncul dari pasangan tersebut sejak saat itu. Corey kemudia berkencan dengan lawan mainnya di Glee, Lea Michele sampai kematiannya yang tragis pada tahun 2013 di usia 31 tahun. Akan tetapi sebelum dia meninggal, lagu Mine ditampilkan di Glee dan dinyanyikan oleh lawan mainnya Naya Rivera.

Sejak album Red dirilis, penggemar berspekulasi bahwa We Are Never Ever Getting Back Together, All Too Well, The Last Time, State of Grace,The Moment I Knew dan Red adalah tentang hubungan Taylor dan Jake, sebuah kisah percintaan yang berumur pendek.

Sepanjang lagu, dia mengisyaratkan sang mantan menyukai musik indie, yang diketahui adalah jenis musik yang dinikmati oleh sang aktor dan memberi petunjuk bahwa mantan kekasihnya memiliki tanda api kembar, empat mata biru.

“Saya membuat sebuah lagu yang saya tahu benar-benar akan membuatnya gila ketika dia mendengarnya di radio,” ungkap Taylor kepada USA Today tentang We Are Never Getting Back Together pada tahun 2012. “Tidak hanya saya harapkan akan banyak diputar, hingga membuat dia harus mendengarnya, tapi lagu itu adalah kebalikan dari jenis musik yang dia coba perdengarkan padaku dan membuatku merasa rendah diri.”

Bukan rahasia lagi bahwa Enchanted terinspirasi oleh vokalis Owl City, Adam Young. Taylor dan Adam tidak pernah berkencan, tetapi mereka pernah bertemu pada suatu hari dan percikan romansa beterbangan dengan cepat.

“Lagu itu tentang pria yang saya temui di kota New York, dan saya telah berbicara dengannya melalui email atau sesuatu sebelumnya, tetapi saya belum pernah bertemu dengannya,” jelas Taylor. “Dan saat bertemu dengannya, itu adalah perasaan yang luar biasa dimana ‘Saya sangat berharap kamu tidak jatuh cinta dengan seseorang’.”

Pesan rahasia dalam liriknya berbunyi “ADAM,” dan sang musisi bahkan menulis tanggapan untuk lagu tersebut. Adam mengunggah cover Enchanted dengan liriknya sendiri. Adam kemudian membuka tentang persahabatan mereka lewat Us Weekly pada tahun 2011.

“Saya bertemu dengannya di New York dan dia datang ke salah satu pertunjukan saya dan setelah pertunjukan saya berada di belakang panggung di ruang hijau dan dia sedang dalam perjalanan untuk menemui saya dan itu adalah beberapa menit paling menegangkan dalam hidup saya, menunggu untuk bertemu Taylor Swift. Ketika saya bertemu dengannya, dia bersinar dan saya juga. Sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata, tetapi saya benar-benar terkejut bertemu dengannya, ”katanya. “Saya pikir saya bukan pria paling romantis dan fasih di dunia. Dia hanya gadis yang menawan dan luar biasa  dan mungkin saya mengatakan sesuatu yang salah, siapa tahu. Itu berlangsung selama tiga atau empat bulan, kira-kira seperti itu.”

Setelah romansa mereka yang berumur pendek, Taylor menulis Dear John tentang hubungan mereka yang kemudian ditegaskan oleh John bahwa lagu itu tentang dia.

“Saya benar-benar lengah, dan itu benar-benar mempermalukan saya pada saat saya sudah berpakaian rapi,” katanya kepada Rolling Stone pada tahun 2012. “Maksud saya, bagaimana perasaan Anda jika, pada titik terendah yang Anda sudah pernah alami, seseorang menendang Anda lebih rendah lagi? Saya akan mengatakan sebagai penulis lagu bahwa saya pikir itu semacam penulisan lagu yang murahan. Saya tahu dia adalah hal terbesar di dunia, dan saya tidak mencoba untuk menenggelamkan kapal siapa pun, tetapi saya pikir itu menyalahgunakan bakat Anda untuk menggosok tangan Anda dan berkata, ‘Tunggu sampai dia mendapatkan beban ini!’ Itu banteng– T.”

Juga diyakini bahwa “The Story Of Us” adalah tentang sang penyanyi. Dalam buklet album Speak Now, Taylor menyertakan pesan rahasia yang berbunyi, “CMT AWARDS.” Baik Taylor dan John tampil di CMT Awards pada 2010.

“‘The Story of Us’ adalah tentang bertemu seseorang yang pernah menjalin hubungan dengan saya di sebuah acara penghargaan, dan kami duduk beberapa kursi dari satu sama lain,” Taylor menjelaskan kepada USA Today. “Saya hanya ingin mengatakan kepadanya, ‘Apakah ini membunuhmu? Karena itu membunuh saya.’ Tapi saya tidak melakukannya. Karena saya tidak bisa. Karena kami berdua memiliki perisai diam ini. ”

  • Stephen Liles

Lagu Hey Stephen adalah tentang bintang rock, yang merupakan bagian dari band Love and Theft, Stephen Liles. Taylor dan Stephen tidak pernah berkencan, tetapi mereka melakukan tur bersama! Berdasarkan lirik lagunya, dia pasti sangat menyukainya.

“Saya belum mendengarnya, jadi dia memberi tahu saya tentang lagu itu,” kata Stephen dalam sebuah wawancara. “Tapi dia tidak mengatakan seperti, ‘Aku menulis lagu yang bagus tentangmu’, jadi saya hanya berpikir, ‘Apa yang kulakukan?’ Karena dia tidak benar-benar menulis banyak lagu bagus tentang pria. Jadi saya sangat lega ketika itu ternyata menjadi lagu yang bagus, dan itu sebenarnya salah satu hal terbaik yang pernah dilakukan siapa pun untuk saya.”

Taylor dan Connor sering menunjukkan kepada publik kasih sayang mereka saat berhubungan di tahun 2012  di sekitar kompleks Kennedy di Hyannis Port, Massachusetts, sampai membuat Taylor membeli rumah yang dikabarkan bernilai US$ 4,9 juta (sekitar Rp 69,5 miliar) di dekatnya. Lagu Begin Again ditengarai adalah tentang Connor, sedangkan Starlight terinspirasi oleh kisah cinta kakek dan nenek Connor.

“Saya menemukan foto dua anak ini sedang menari di sebuah pesta dansa. Hal ttu segera membuat saya berpikir betapa menyenangkan hal yang mereka dapat di mereka itu. Saat itu terjadi di akhir tahun 40-an. Saya akhirnya membaca di bawah foto itu yang menyatakan bahwa keduanya adalah Ethel Kennedy dan Robert F. Kennedy. Dan mereka seperti berusia 17 tahun,” ujarnya tentang lagu tersebut pada tahun 2012. “Jadi saya hanya menulis lagu itu dari tempat itu, tidak benar-benar tahu bagaimana mereka bertemu atau semacamnya. Dan kemudian putrinya Rory akhirnya datang ke pertunjukan beberapa minggu kemudian dan saya memberi tahu dia tentang lagu itu dan dia seperti, kamu harus bertemu ibu saya. Dia akan senang bertemu denganmu.”

Album 1989 adalah salah satu album terbaik Taylor yang berhasil meraih grammy untuk Album Terbaik Tahun Ini dan Album Vokal Pop Terbaik di tahun 2016. Beberapa lagunya diyakini penggemar terinspirasi oleh hubungan asmaranya dengan anggota One Direction, Harry Styles. Mereka berspekulasi bahwa Styles adalah tentang Harry dengan referensi penampilan Harry yang memang memiliki tatapan mata dan aura seperti James Dean dengan rambut panjang yang disisir ke belakang dan dalam balutan kaus putih.

Dalam Out of the Woods, Taylor menyanyikan tentang kalung pesawat kertas, yang mereka berdua kenakan selama hubungan mereka. Lagu tersebut juga merujuk pada perjalanan ke ruang rumah sakit. Pada waktu itu ketika Harry dan Taylor bersama, pria kelahiran tahun 1994 tersebut dilaporkan mengalami kecelakaan dalam perjalanan ski.

Penggemar yakin bahwa lagu Getaway Car terinspirasi oleh hubungannya dengan Tom. Lagu tersebut menceritakan tentang Taylor yang menggunakan seorang pria misterius sebagai cara untuk keluar dari hubungan yang buruk. Namun, penyanyi itu menggarisbawahi bahwa “tidak ada yang baik ketika sebuah hubungan dimulai sebagai sebuah pelarian ,” yang disimbolisasikan sebagai getaway car dan di akhir lagu, liriknya menyatakan bahwa dia pun meninggalkan kekasih barunya.

Seperti yang diketahui penggemar, Taylor terlihat mencium sang aktor hanya 2 minggu setelah perpisahannya dengan Calvin Harris diumumkan. Pasangan tersebut putus setelah hanya 3 bulan bersama.

Bertahun-tahun kemudian, penggemar yakin bahwa lagu Long Story Short pada album Evermore, mengingatkan kembali ke romansa singkat tersebut. Beberapa orang telah mencatat bahwa lirik, “Clung to the nearest lips / Long story short, it was the wrong guy,” bisa jadi tentang hubungan HiddleSwift.

Hubungan asmara Taylor dan aktor Inggris tersebut yang sudah berjalan cukup lama dan dikabarkan menginspirasi banyak lagu. Delicate, Don’t Blame Me, So It Goes…, Gorgeous, King Of My Heart, Call It What You Want, New Year’s Day, Lover, Paper Rings, Cornelia Street, London Boy dan The Lakes tampaknya bercerita tentang hubungan mereka.

Dalam King Of My Heart, Taylor bernyanyi tentang menjadi “ratu Amerika” bagi sang kekasih. Joe berasal dari Inggris, jadi kemungkinan besar lagu yang ini adalah tentang dia. Dalam Call It What You Want, Taylor menyebutkan memakai inisial nama sang kekasih di rantai di lehernya, dimana ia tertampak kamera memakainya.

Pada 2017, dia juga memberi tahu penggemar bahwa Gorgeous adalah tentang Joe dan diperkuat dengan pernyataan sang aktor bahwa ia merasa tersanjung ketika mendapati Taylor menulis lagu yang terinspirasi dari dirinya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here