Kris Wu Dipenjara, Du Meizhu Ungkap Teman – Temannya Disuap Untuk Melawan Dirinya

kris wu versus du meizhu

Dia mungkin telah membuat pengaruh tren Girls Help Girls, gerakan #MeToo versi Tiongkok, tetapi Du Meizhu mendapati teman-temannya sendiri berbalik melawannya dalam perang melawan pemerkosanya, bintang pop Tiongkok-Kanada Kris Wu.

“Beberapa teman ‘baik’ saya disuap untuk melawan saya dan mereka secara terbuka menghancurkan reputasi saya dan menghina saya,” tulis perempuan berusia 20 tahun itu di Weibo pada Jumat (25/11).

“Mereka menuduh saya bukan korban sebenarnya, meyakinkan dunia bahwa (Kris) tidak bersalah. Setelah pengalaman ini, saya menyadari bahwa sifat manusia mungkin tidak dapat menahan ujian.”

Postingan perempuan yang berprofesi sebagai influencer itu mengikuti berita hukuman penjara 13 tahun yang dijatuhkan pada Kris Wu karena memperkosa tiga wanita antara bulan November hingga Desember 2020, dan mengumpulkan sekelompok orang untuk terlibat dalam hubungan seks bebas pada Juli 2018.  

du meizhu
Du Meizhu menggerakkan tren Girls Help Girls di Tiongkok / Kredit; Weibo

Nama Kris Wu menjadi terkenal setelah menjadi anggota grup K-pop EXO, sebelum akhirnya keluar dari boyband tersebut secara resmi pada tahun 2016. Dia pun melajutkan kariernya di Tiongkok dan sukses besar.

Du Meizhu menulis, “Saya mengalami banyak gangguan kecemasan dan pemikiran berulang untuk mengakhiri hidup saya, dan selama masa tunggu (penjatuhan hukuman) saya dibombardir dengan kritikan kejam secara online.”

Dia mengungkapkan bahwa netizen mengkritiknya dengan keras karena aktif secara seksual di masa remajanya, menuduhnya memeras Kris dan juga mengatakan kepadanya, “Mengapa kamu tidak berkaca, mengapa dia memilihmu?”

Dia menambahkan, “Saya tidak pernah mengerti, saya dirugikan namun dianggap salah karena melindungi hak saya sendiri secara hukum? Hanya karena dia memiliki penggemar, dia bisa melakukan apapun yang dia mau dan dimaafkan tanpa syarat?”

Pada Juli tahun lalu, Du Meizhu menuduh pria berusia 32 tahun itu membujuknya ke rumahnya dengan dalih audisi dan memaksanya minum sampai dia tidak sadarkan diri. Ketika dia sadar, dia menemukan dirinya dalam keadaan tanpa busana di tempat tidurnya.

Menyusul tuduhan tersebut, beberapa pemilik merek memutuskan hubungan dengan Kris Wu. Dia pun menulis di Weibo-nya, “Saya tidak pernah ‘memilih wanita’, saya tidak merayu, membius, atau memperkosa siapa pun! Tidak ada gadis di bawah umur. Jika memang ada perilaku seperti itu, Anda dapat yakin bahwa saya akan mengirim diri saya sendiri ke penjara! Saya bertanggung jawab secara hukum atas semua yang saya katakan di sini!”

Du Meizhu diancam dengan laporan polisi dan gugatan pencemaran nama baik. Namun, bulan berikutnya, Kris Wu secara resmi ditangkap dan didakwa melakukan pemerkosaan.

Perempuan itu melanjutkan di postingan Weibo terbarunya, “Hanya karena agennya adalah wanita, saya memercayai mereka”, yang menyebabkan rangkaian peristiwa yang terjadi kemudian.

Du Meizhu juga mengungkapkan bahwa dia harus keluar dari kampusnya di Beijing untuk melindungi dirinya dari penggemar Kris Wu, dan telah menyerah pada impian pencapaian artistiknya, tetapi berterima kasih kepada publik atas dukungan yang dia terima.

Dia mengulangi slogan Girls Help Girls dengan menulis, “Di masa depan saya akan menggunakan pengaruh saya untuk membantu lebih banyak orang yang membutuhkan dan memberikan lebih banyak kontribusi untuk kampung halaman saya.”

Sekarang setelah semuanya berakhir, Du Meizhu memiliki harapan untuk masa depan yang lebih cerah.

“Saatnya mengucapkan selamat tinggal pada tahun-tahun yang telah dicuri dari masa mudaku,” tulisnya. “Saya tidak tahu apakah masa depan saya akan berjalan baik, tapi saya harap masyarakat bisa berubah menjadi lebih menerima.”

“Saya harap saya bisa terus mengejar impian saya, perjalanan masih panjang, suatu hari nanti matahari akan bersinar lagi.”

“Saya juga akan mengingatkan perempuan lain untuk tidak mudah percaya pada orang lain, bahkan sesama perempuan. Dalam menghadapi bahaya, hubungi polisi dan jaga bukti, jangan takut akan ancaman!”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here