Review Drakor Thirty Nine: Son Ye Jin Capai Klimaks Emosional Di Kehidupan Penuh Dramanya

0
thirty nine
Kredit: JTBC

Sebuah akhir seringkali merupakan awal yang baru dan hal tersebut berlaku untuk drama Korea alias drakor Thirty Nine yang mengharukan. Serial 12 episode ini berakhir dengan kematian karakter utama sesuai perkiraan pemirsa pada Kamis (31/3), di hari yang sama ketika salah satu pemeran utama, Son Ye Jin, mengikat janji sehidup semati dengan tunangannya, pemeran Kapten Ri Jeong Hyeok, Hyun Bin, yang menjadi lawan mainnya di drama Crash Landing on You.

Perhatian, mengandung spoiler!

Memang awal baru kehidupan Son Ye Jin di dunia nyata sangat bahagia, tapi yang dialami oleh karakternya Cha Mi Jo malah sebaliknya, dimana salah satu hal paling menyakitkan yang memaksanya melawan keinginannya adalah hidup tanpa sahabatnya, Jeong Chan Young (Jeon Mi Do).

Pada awalnya Thirty-Nine menempatkan banyak fokus pada tantangan kehidupan percintaan untuk para profesional wanita yang bekerja, tetapi sementara Mi Jo, Chan Young dan Jang Joo Hee (Kim Ji Hyun) semuanya berpasangan dengan para pemeran pria dalam hitungan waktu yang cukup kilat, hal penting yang bisa diambil dari hubungan tersebut, pada akhirnya kedalaman romansa yang dijalani akan memudar dari waktu ke waktu.

thirty nine

Pada akhirnya, serial yang tayang di platform streaming Netflix ini adalah tentang persahabatan di antara ketiga orang wanita tersebut, apa artinya bagi mereka saat ini, dan bagaimana tetap bertahan tanpanya ketika direnggut dengan kejam.

Sebagian besar beban dramatis Thirty Nine dibawa oleh diagnosis kanker pankreas Chan Young dan jalan terbatas yang dilaluinya. Akan tetapi ada beberapa momen besar lainnya dalam drama tersebut. Yang paling menegangkan muncul dari keterikatan romantis Chan Young yang rumit dengan Kim Jin Seok (Lee Mu Saeng), cinta seumur hidupnya, yang menikah dengan Kang Sun Joo (Song Min Ji).

Jin Seok akhirnya mengajukan cerai untuk melarikan diri dari pernikahan tanpa cintanya, tapi Sun Joo, yang sangat menyadari sejarah antara Chan Young dan suaminya, tidak berminat untuk mengabulkannya.

Sun Joo membuat keributan berkali-kali dan pada suatu hari yang tidak tepat, dia mengetuk pintu rumah Chan Young. Masalahnya adalah, teman dan orang tua Chan Young ada di dalam. Mi Jo membawa perempuan itu pergi ke tempat parkir dan berlutut, memohon pada Sun Joo untuk pergi sekali ini saja. Dia melakukannya, tapi itu hanyalah penangguhan hukuman untuk sementara.

Langkah Sun Joo selanjutnya adalah mengunjungi orang tua Chan Young, di mana dia mengungkapkan masalahnya. Marah, orang tua Chan Young memanggilnya dan teman-temannya untuk menegur mereka karena perbuatan memalukan ini, momen yang diramalkan di awal seri ketika seorang istri yang ditolak cintanya dan kedua temannya secara keliru menuduh Mi Jo berzinah setelah menerobos masuk ke dalam klinik miliknya.

son ye jin thirty nine
Kredit: JTBC

Daripada membiarkan teman-temannya dicaci maki oleh ibunya, Chan-young memilih saat ini untuk mengungkapkan kepada orang tuanya bahwa dia sakit parah. Tiba-tiba, hari yang buruk bagi mereka menjadi lebih buruk.

Pengungkapan besar lainnya menyangkut ibu kandung Mi Jo, yang dipenjara karena penipuan. Mi Jo mengumpulkan keberanian untuk mengunjunginya, tapi ternyata bukan reuni yang mungkin dia harapkan, karena tak lama kemudian, salah satu kreditur ibunya berakhir dengan menggedor-gedor ambang pintu kliniknya.

Mi Jo pada akhirnya memutuskan hubungan dengan ibu kandungnya, menghindarkan dirinya dari masalah lainnya di masa depan. Sementara permasalahan tampak menguap sedikit terlalu nyaman, episode singkat ini tetap membawa poin penting bagi Mi Jo dimana dia menemukan bahwa orang tua sejatinya adalah orang-orang yang telah membesarkan dan merawatnya selama ini, tidak peduli denga gen yang mengalir dalam darahnya. Rumah, bagaimanapun juga, adalah tempat dimana hati berada.

Kontradiksi dramatis lainnya sedikit kurang berhasil. Bersanding dengan pengalaman beruntung Mi Jo sebagai anak yatim piatu yang dipeluk oleh keluarga barunya, adalah kisah setengah matang Kim So Won (diperankan oleh mantan anggota Wonder Girls Ahn So Hee). So Won adalah adik angkat dari pria yang menjadi love interest Mi Jo, Kim Seon U (Yeon Woo Jin), dan mereka berdua menghabiskan waktu di panti asuhan yang sama.

Son Ye Jin yang berperan sebagai Cha Mi Jo (kiri) memiliki keluarga angkat yang lebih baik dibanding Ahn So Hee (Kim So Won) / Kredit: JTBC

Hubungan So Won dengan ayah angkatnya, yang khawatir tentang garis keturunan dan warisannya dan lebih suka tidak mengakui gadis itu, memiliki potensi untuk menjadi cerita seperti burung phoenix yang bangkit dari abu. Namun perjalanannya dari bar karaoke yang kumuh kembali ke bangku piano kesayangannya tergambar dengan tipis; mengakibatkan kisahnya tidak memiliki resonansi emosional.

Joo Hee juga mendapat kesulitan selama serial ini berlangsung. Dia adalah roda ketiga dalam persahabatan dan tampaknya memiliki keberadaan yang paling menyedihkan.

Dia tinggal bersama ibunya, di mana dia menenggak bir sendirian hampir setiap malam, dan telah bekerja selama satu dekade sebagai gadis penjual kosmetik di sebuah department store, sangat kontras dengan profesi teman-temannya yang lebih mengesankan (meskipun dia akhirnya berhenti dan berjuang dengan tangannya sendiri).

Pria idamannya, seorang pemilik restoran yang lebih muda di lingkungan itu, adalah pemeran utama drama romantis yang paling tidak terdefinisi dengan baik, dan ketika semua pria menghilang ke balik layar saat kondisi Chan Young mendekati titik krisisnya, dalam banyak hal begitu juga Joo Hee.

Bahkan Chan Young tampaknya tidak terlalu peduli dengan Joo Hee, karena dia lebih khawatir tentang bagaimana reaksi Mi Jo terhadap kematiannya yang sudah di depan mata.

Thirty Nine angin mengarah ke akhir yang emosional, yang sukses memberikan pertunjukan emosional, terutama untuk akting Son Ye Jin, yang dengan jelas berhasil menangkap ketakutan dan kesedihan Mi Jo.

Namun momen-momen terbaik drama ini tidak diragukan lagi adalah ketika mampu menangkap persahabatan khusus yang dimiliki oleh ketiga wanita tersebut. Mereka tertawa dan menangis bersama tetapi mereka juga mengalami kenakalan yang luar biasa menjelang perjalanan berulang kali ke kantor polisi. Para gadis nakal biasanya membuat pertunjukan TV jauh lebih berwarna.  

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here