Industri Hiburan Tiongkok Gonjang Ganjing, Pemerintah Mengecam Bayaran Artis yang Tinggi dan Melarang Perilaku Banci di Layar

0

Tiongkok memperluas tindakan keras terhadap industri hiburannya pada Kamis (2/9) dengan mengatakan kepada stasiun penyiaran untuk melarang artis dengan “posisi politik yang salah” dan gaya banci dari pertunjukan, dan mengatakan “suasana patriotik” perlu dikembangkan, sebagaimana dikutip melalui kantor berita Reuters.

Administrasi Radio dan Televisi Nasional (NRTA) mengatakan dalam pemberitahuan online bahwa mereka akan memperkuat regulasi atas program budaya, menindak konten yang dianggap tidak sehat serta gaji bintang dan penghindaran pajak.

Regulator China telah memperketat pengawasan mereka atas sejumlah besar industri mulai dari teknologi hingga pendidikan untuk memperkuat kontrol atas masyarakat dan sektor-sektor utama ekonomi setelah bertahun-tahun mengalami pertumbuhan yang tak terkendali.

Pada hari Senin, mereka memperkenalkan aturan baru yang membatasi jumlah waktu yang dapat dihabiskan anak-anak di video game.

Industri hiburan memasuki garis bidik mereka setelah serangkaian skandal selebriti yang melibatkan penghindaran pajak dan kekerasan seksual. Pekan lalu, regulator internet China mengatakan akan mengambil tindakan terhadap apa yang digambarkan sebagai budaya penggemar selebriti yang “kacau”. Beberapa selebriti sudah dihapus jejaknya, seperti mega bintang Kris Wu yang terlibat kasus pelecehan seksual, aktris senior yang tenar lewat serial Putri Huan Zhu Vicky Zhao yang sampai dengan saat ini belum jelas alasannya, tapi kemungkinan besar karena kedekatannya dengan grup besar Alibaba, aktris cantik bintang Love 020 Zheng Shuang terkait penggelapan pajak dan terakhir Zhang Zhehan juga dihukum setelah mengunjungi kuil perang Yasukuni di Jepang, dimana kuil tersebut berhubungan dengan sejarah kelam bagi Tiongkok karena dianggap sebagai simbol kejahatan perang Jepang saat mengokupasi Tiongkok di masa Perang Dunia Ke-2.

Aktris cantik Zheng Suang yang tersangkut kasus penggelapan pajak dan dilarang untuk berkarir lagi di Tiongkok

NRTA mengatakan peraturan yang membatasi pembayaran untuk aktor dan tamu harus ditegakkan secara ketat dan mereka harus didorong untuk berpartisipasi dalam program kesejahteraan publik serta memikul tanggung jawab sosial, menurut pemberitahuan tersebut. Penghindaran pajak akan dihukum berat.

Pemilihan aktor dan tamu harus dikontrol dengan hati-hati, dengan kriteria literasi politik dan perilaku moral.

Pengumuman itu juga mengatakan bahwa apa yang disebut selera “cacat” seperti estetika “banci” dalam program harus diakhiri. Hiburan yang melibatkan selebriti internet “vulgar”, skandal, dan pamer kekayaan harus dilarang.

Budaya penggemar yang tidak sehat harus ditindak, dan segmen pemungutan suara dari program survival dikontrol secara ketat, dengan dorongan bagi penggemar untuk menghabiskan uang untuk memilih dilarang keras, kata pemberitahuan itu.

Tiongkok memiliki aturan ketat pada konten mulai dari video game hingga film dan musik, serta menyensor apa pun yang diyakini melanggar nilai-nilai inti sosialis.

Pihak berwenang dan media pemerintah dalam beberapa bulan terakhir menyesali bagaimana anak laki-laki di negara itu perlu menjadi lebih jantan dan mengkritik bintang pria yang menyukai riasan tebal dan memproyeksikan citra feminim.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here